Suara Rakyat Kunak

Suara Rakyat Kunak
Suara Rakyat Suara Keramat

ESPN's Bottom Line Widget

Rakan Blooger ( Suara Rakyat Kunak )

Suara Rakyat Kunak ( Google+ Followers )

Rabu, 8 November 2017

Iban Land Rights Snatched Once More8

Twelve Sarawakians from the Iban community in Pantu, Sri Aman who brought a civil action against the Sarawak government 12 years ago over a Native Customary Rights (NCR) land dispute lost their case today at the Federal Court.

The apex court allowed the government’s appeal after the High Court and Court of Appeal ruled in the Iban community’s favour in 2011 and 2014 respectively.

According to the plantiffs’ lawyer Dominique Ng, the said property in question which measures about 600ha was granted NCR status in 1954.

Ng, who appeared with lawyer and former Sarawak deputy chief minister Daniel Tajem, said so far the indigenous communities in Sarawak have lost three cases, including this one.

He added that they had the strongest chance of winning this case because the land had been gazetted as NCR land.

The 12 plaintiffs were claiming rights over a stretch of NCR land which had been planted with oil palms.

Source: Iban Land Rights Snatched Once MoreComment

The present regime (as Najib Razak describes his own government) has got matters nicely sorted in the law courts – that’s according to the majority of Malaysia’s own lawyers, who have been protesting the undue influence over appointments.

What has become clear is that the top judges are now to be relied upon to do what “the regime” requires, whether or not the High Court, or in this case even the Appeal Court, have found otherwise.

The Prime Minister has even unconstitutionally engineered the extension of the present Chief Justice beyond his retirement date, despite wholesale opposition by the legal profession, placing a nail in the coffin of any independence of the judiciary in cases where powerful politicians hold an interest.

In this manner the opposition leader, acquitted by the High Court, has been jailed for political reasons and the outrageous further gerrymandering of constuency boundaries, thrown out by the High Court, has been allowed.

However, the most tragic victims of this abuse of justice are the poorest litigants, like the native landowners of Sarawak. These Iban folk have seen their lands snatched for a pittance by the loggers and oil palm growers, like hundreds of thousands of other native people.  Behind those concessionaires are the greedy politicians, who have benefitted from these land grabs most.

The villagers in this latest land case to be over-turned by the Federal Court have been forced to wait for 12 years in their attempt to make their case, as their vindication in the High Court was inexorably wiped out by the crony judges higher up the ladder.  All that time they held out and funded their case from their meagre resources in the hope of seeing justice and of setting a precedent to protect their people and and their children in the vicious battle to snatch their land.

They will now join the queie of people who have finally lost confidence in Malaysian justice. The lesson must surely be that you cannot fund an expensive law case on the one hand yet at the same time sell your vote for a cheap bag of rice to the politicians, who are influencing the appointments of judges.

Because it is only the vote that can restore justice now.

Read the story on Sarawalk Report

https://sarawakreport.us2.list-manage.com/track/click?u=57b26bbe9d2acafa19363b0d2&id=79ef0dda3d&e=d806eda40a

Iban Land Rights Snatched Once More8

Twelve Sarawakians from the Iban community in Pantu, Sri Aman who brought a civil action against the Sarawak government 12 years ago over a Native Customary Rights (NCR) land dispute lost their case today at the Federal Court.

The apex court allowed the government’s appeal after the High Court and Court of Appeal ruled in the Iban community’s favour in 2011 and 2014 respectively.

According to the plantiffs’ lawyer Dominique Ng, the said property in question which measures about 600ha was granted NCR status in 1954.

Ng, who appeared with lawyer and former Sarawak deputy chief minister Daniel Tajem, said so far the indigenous communities in Sarawak have lost three cases, including this one.

He added that they had the strongest chance of winning this case because the land had been gazetted as NCR land.

The 12 plaintiffs were claiming rights over a stretch of NCR land which had been planted with oil palms.

Source: Iban Land Rights Snatched Once MoreComment

The present regime (as Najib Razak describes his own government) has got matters nicely sorted in the law courts – that’s according to the majority of Malaysia’s own lawyers, who have been protesting the undue influence over appointments.

What has become clear is that the top judges are now to be relied upon to do what “the regime” requires, whether or not the High Court, or in this case even the Appeal Court, have found otherwise.

The Prime Minister has even unconstitutionally engineered the extension of the present Chief Justice beyond his retirement date, despite wholesale opposition by the legal profession, placing a nail in the coffin of any independence of the judiciary in cases where powerful politicians hold an interest.

In this manner the opposition leader, acquitted by the High Court, has been jailed for political reasons and the outrageous further gerrymandering of constuency boundaries, thrown out by the High Court, has been allowed.

However, the most tragic victims of this abuse of justice are the poorest litigants, like the native landowners of Sarawak. These Iban folk have seen their lands snatched for a pittance by the loggers and oil palm growers, like hundreds of thousands of other native people.  Behind those concessionaires are the greedy politicians, who have benefitted from these land grabs most.

The villagers in this latest land case to be over-turned by the Federal Court have been forced to wait for 12 years in their attempt to make their case, as their vindication in the High Court was inexorably wiped out by the crony judges higher up the ladder.  All that time they held out and funded their case from their meagre resources in the hope of seeing justice and of setting a precedent to protect their people and and their children in the vicious battle to snatch their land.

They will now join the queie of people who have finally lost confidence in Malaysian justice. The lesson must surely be that you cannot fund an expensive law case on the one hand yet at the same time sell your vote for a cheap bag of rice to the politicians, who are influencing the appointments of judges.

Because it is only the vote that can restore justice now.

Read the story on Sarawalk Report

https://sarawakreport.us2.list-manage.com/track/click?u=57b26bbe9d2acafa19363b0d2&id=79ef0dda3d&e=d806eda40a

Isnin, 23 Oktober 2017

BER’TABAYYUN’ KAH PAS DENGAN ‘MUSUH TRADISI’ UMNO/BN PADA PRU14?

Apakah penyokong PAS bersedia menerima UMNO dan Barisan Nasional (BN) pada pilihan raya umum ke-14 (PRU14)  seperti disarankan oleh pemimpin atasan parti itu?

Dalam kedudukan perbezaan dua parti itu yang amat  jelas - selain perbezaan pendapat yang ketara antara pemimpin PAS Pusat dengan pemimpin PAS Negeri -  tidakkah penyokong PAS di bawah akan menjadi keliru?

Juga apakah pemimpin UMNO/BN boleh melupakan berbagai ‘hukuman’ yang dikenakan oleh pemimpin PAS sebelum ini seperti ‘kafir’, ‘toghut’ dan sebagainya yang jelas bersifat tidak Islamik?

Apakah AMANAT HADI boleh dilupakan begitu sahaja hanya kerana mahu berbaik-baik demi kerusi pilihan raya dan perkongsian kuasa politik?

Penyokong PAS yang selama ini diajar membenci dan menolak UMNO kini semakin dipujuk agar bekerjasama dalam pilihan raya umum akan datang.

Isunya bersediakah mereka?

Walaupun tidak menyertai BN,  PAS diharapkan dapat berkongsi kuasa dengan BN seperti yang pernah berlaku beberapa tahun ketika BN mula ditubuhkan pada 1973.

Persoalannya, bagaimana reaksi pemimpin PAS di negeri-negeri apabila pemimpin tertinggi mereka memujuk supaya ‘berpakat’ dengan UMNO sama ada melalui ‘tahaluf’ mahupun 'tabayyun',

Apakah dua perkataan itu akan menghalalkan hubungan PAS dan UMNO selain BN yang selama ini dianggap sebagai ‘parti kafir’  gara-gara  BN mengiktiraf dan mengamalkan perlembagaan ‘toghut’ dan bukan Islam?

Juga dengan usaha mewujudkan hubungan PAS yang menyifatkan mereka ‘100 peratus Islam’ dengan UMNO ‘yang separuh masak Islamnya’ yang diusahakan untuk cuba dibolehkan, apakah segala-galanya kini menjadi ‘halal’?

Malah apakah penyokong bawahan PAS perlu menelannya bulat-bulat walaupun sukar dan pahit?

Semalam Pengerusi Lembaga Penasihat PAS Datuk Mustafa Ali meminta barisan kepimpinan PAS berhenti main 'tarik tali' dan menilai kembali tawaran kerjasama UMNO pada pilihan raya umum akan datang.

Biarpun beliau tidak menyebut bersetuju dengan pelawaan UMNO itu namun permintaan atau kesediaan untuk berbicang demi kerjasama itu sangat penting kerana ia alternatif terbaik kepada PAS.

Usaha itu dipercayai  akan mmbolehkan PAS memenangi lebih banyak kerusi pada pilihan raya umum akan datang.

Apakah kedudukan ini akan mambawa keuntungan kpada PAS di negeri-negeri seperti Kelantan, Terengganu dan Kedah yang menjadi ‘pusat kuasa PAS’?

Apakah dua parti itu akan berkongsi kuasa sekiranya mampu mengalahkan Pakatan Harapan (PH) yang menggabungkan parti AMANAH, PKR, Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) serta DAP/

Bagaimana pula kedudukan PAS di Selangor? Apakah ia akan meninggalkan kerjasama dengan PKR dan DAP pada PRU14?

Di Selangor jelas sekali usaha ini masih samar-samar dan beranikah PAS mengumumkan ia akan bekerjsama dengan UMNO/BN untuk menjatuhkan kerajaan sekarang?

Apakah pemimpin PAS Selangor akan ‘termakan umpan ini’ selepas mengecapi kuasa bersama-sama PKR dan DAP sejak 2013 lalu?

Mustafa nampaknya bersetuju dengan usul Ketua Penerangan UMNO Tan Sri Annuar Musa awal bulan ini apabila mengatakan adalah  wajar menyambut cadangan kerjasama itu kerana ia bukan mengajak PAS untuk menyertai UMNO.

Bagi beliau perbincangan UMNO dan PAS adalah untuk kepentingan masa depan negara walaupun tiada kata putus mengenainya.

Berkaitan pandangan Mustafa ini, walaupun pandangan daripada PAS Kedah belum jelas tetapi pemimpin utama PAS Kelantan dan Terengganu bagaikan sudah  menyatakan pendirian mereka mengenai UMNO.

Di Setiu kelmarin, Timbalan PesuruhJaya 1 PAS Terengganu, Satiful Bahri Mamat mengatakan PAS sudah bersedia menghadapi musuh tradisi mereka iaitu BN - pada PRU14.

Tanpa menyebut parti lain, termasuk AMANAH, beliau nampaknya begitu fokus kepada BN dan pastinya UMNO yang hampir seeratus peratus di negeri itu.MCA hanya bertanding di satu kerusi Dewan Undangan Negeri sahaja iaitu di DUN Bandar.

Malah beliau begitu yakin akan meperolehi kemenangan berdasarkan isyarat yang telah ditunjukkan pada Fastaqim 2.0 khususnya sokongan golongan anak muda.

Satipul  yang juga ADUN Paka yakin tsunami perubahan yang di lakukkan oleh pengundi Melayu dan Muslim akan memberi kejayaan yang besar kepada PAS khususnya di Terengganu, untuk kembali ke Wisma Darul Iman dan memerintah negeri.

Kenyataan ini jelas bertentangan dengan apa yang diucapkan oleh Mustafa, malah pandangannya itu amat nyata tidak aka nada perkongsian kuasa antara mereka.

PAS Terengganu sangat mengidamkan kerusi Menteri Besar dan jika berkongsi kuasa dengan UMNO, peluang mereka menduduki kerusi MB sukar untuk berlaku.

Mahu tidak mahi, akan berlaku pertandingan tiga penjuru di Terengganu.

Menariknya Pula pada satu ceramah di Panchor dekat Kota Bharu kelmarin, Timbalan Menteri Besar Kelantan, Datuk Mohd Amar Nik Abdullah menggariskan  perbezaan yang nyata antara PAS dan UMNO.

Menurutnya PAS ditubuhkan bukan semata-mata untuk menjadi kerjaan, tetapi juga memperbetulkan apa yang salah berdasarkan konsep amar makruf nahi mungkar.

Dengan menyifat dan sering mengulangi bahawa UMNO sebagai parti yang tidak mengamalkan konsep sedemikian, apakah PAS Kelanan boleh bertabayyun dengan UMNO?

Leebih teruk, Mohd Amar turut menempelak UMNO sebagai gagal membela Melayu dan Islam.

Menurutnya,  UMNO sering mengatakan negara semakin kaya dan UMNO semakin kuat, tapi anak-anak yang masuk universiti tidak lagi percuma sebaliknya terpaksa berhutang.

Malah Naib Presiden PAS itu mengatakan dengan Jelas bahawa dasar UMNO  mentadbir negara menyebabkan orang Melayu terpaksa bergantung kepada kerajaan dalam semua perkara.

Malah bagi beliau, dasar pentadbiran UMNO-BN adalah punca mengapa rakyat terpaksa bergantung pada BR1M, dan pelbagai bantuan yang lain.

Mohd Amar menyalahkan pemimpin negara dan dengar sendirinya UMNO yang menjadi punca terbesar mengapa rakyat susah walaupun Malaysia kaya dengan pelbagai hasil.

Selain itu dengan mengatakan pemimpin UMNO yang kini mentadbir dan menguruskan pentadbiran mengamalkan salah guna kuasa, pecah amanah, khianat dan tidak bertanggungjawab sanggup bertabayyun dengan UMNO?.

Mohd Amar malah berjanji untuk menghapuskan GST jika diberi peluang mentadbir negara selain menolak dakwaan UMNO-BN bahawa negara tidak boleh hidup tanpa GST.

.

Berdasarkan apa yang disebut oleh dua pemimpin Pantai Timur ini, apakah tabayyun PAS-UMNO sukar untuk berlaku.

Namun persoalannya, apakah Presiden PAS, Datuk Seri Abdul Hadi Awang akan ‘memaksa’ mereka ini menerima cita-cita beliau untuk PAS dan BN/UMNO berkongsi kuasa.

Persoalan lain ialah apakah PAS begitu yakin akan dapat memenangi banyak kerusi sehingga BN/UMNO tertarik untuk berkongsi kuasa dengannya?

Dengan ramalan bahawa jika PAS bekerjasama dengan UMNO penyokong dan pengundi akar umbinya akan menolak PAS, pemimpin parti itu tidak ada pilihan lain selain bertarung sendirian pada PRU14.

Hanya selepas keputusan PRU14 barulah mereka perlu memikirkan mengenai kerjasama ini.

Namun risikonya tetap ada iaitu sekiranya pembangkang kalah teruk dan UMNO serta PAS mendapat keputusan yang hampir seimbang.

Tetapi sekiranya selepas PRU14, sekiranya UMNO tumbang teruk, apakah PAS masih mahu bertabayyun serta bekerjsama dengannya?

Dan begitu jugalah sebaliknya, jika PAS kalah teruk, apakah BN/UMNO masih menagih kerjasama dengan PAS?

http://feedproxy.google.com/~r/blogspot/YGbI/~3/4tOS5PJZSQc/bertabayyun-kah-pas-dengan-musuh.html?utm_source=feedburner&utm_medium=email

BER’TABAYYUN’ KAH PAS DENGAN ‘MUSUH TRADISI’ UMNO/BN PADA PRU14?

Apakah penyokong PAS bersedia menerima UMNO dan Barisan Nasional (BN) pada pilihan raya umum ke-14 (PRU14)  seperti disarankan oleh pemimpin atasan parti itu?

Dalam kedudukan perbezaan dua parti itu yang amat  jelas - selain perbezaan pendapat yang ketara antara pemimpin PAS Pusat dengan pemimpin PAS Negeri -  tidakkah penyokong PAS di bawah akan menjadi keliru?

Juga apakah pemimpin UMNO/BN boleh melupakan berbagai ‘hukuman’ yang dikenakan oleh pemimpin PAS sebelum ini seperti ‘kafir’, ‘toghut’ dan sebagainya yang jelas bersifat tidak Islamik?

Apakah AMANAT HADI boleh dilupakan begitu sahaja hanya kerana mahu berbaik-baik demi kerusi pilihan raya dan perkongsian kuasa politik?

Penyokong PAS yang selama ini diajar membenci dan menolak UMNO kini semakin dipujuk agar bekerjasama dalam pilihan raya umum akan datang.

Isunya bersediakah mereka?

Walaupun tidak menyertai BN,  PAS diharapkan dapat berkongsi kuasa dengan BN seperti yang pernah berlaku beberapa tahun ketika BN mula ditubuhkan pada 1973.

Persoalannya, bagaimana reaksi pemimpin PAS di negeri-negeri apabila pemimpin tertinggi mereka memujuk supaya ‘berpakat’ dengan UMNO sama ada melalui ‘tahaluf’ mahupun 'tabayyun',

Apakah dua perkataan itu akan menghalalkan hubungan PAS dan UMNO selain BN yang selama ini dianggap sebagai ‘parti kafir’  gara-gara  BN mengiktiraf dan mengamalkan perlembagaan ‘toghut’ dan bukan Islam?

Juga dengan usaha mewujudkan hubungan PAS yang menyifatkan mereka ‘100 peratus Islam’ dengan UMNO ‘yang separuh masak Islamnya’ yang diusahakan untuk cuba dibolehkan, apakah segala-galanya kini menjadi ‘halal’?

Malah apakah penyokong bawahan PAS perlu menelannya bulat-bulat walaupun sukar dan pahit?

Semalam Pengerusi Lembaga Penasihat PAS Datuk Mustafa Ali meminta barisan kepimpinan PAS berhenti main 'tarik tali' dan menilai kembali tawaran kerjasama UMNO pada pilihan raya umum akan datang.

Biarpun beliau tidak menyebut bersetuju dengan pelawaan UMNO itu namun permintaan atau kesediaan untuk berbicang demi kerjasama itu sangat penting kerana ia alternatif terbaik kepada PAS.

Usaha itu dipercayai  akan mmbolehkan PAS memenangi lebih banyak kerusi pada pilihan raya umum akan datang.

Apakah kedudukan ini akan mambawa keuntungan kpada PAS di negeri-negeri seperti Kelantan, Terengganu dan Kedah yang menjadi ‘pusat kuasa PAS’?

Apakah dua parti itu akan berkongsi kuasa sekiranya mampu mengalahkan Pakatan Harapan (PH) yang menggabungkan parti AMANAH, PKR, Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) serta DAP/

Bagaimana pula kedudukan PAS di Selangor? Apakah ia akan meninggalkan kerjasama dengan PKR dan DAP pada PRU14?

Di Selangor jelas sekali usaha ini masih samar-samar dan beranikah PAS mengumumkan ia akan bekerjsama dengan UMNO/BN untuk menjatuhkan kerajaan sekarang?

Apakah pemimpin PAS Selangor akan ‘termakan umpan ini’ selepas mengecapi kuasa bersama-sama PKR dan DAP sejak 2013 lalu?

Mustafa nampaknya bersetuju dengan usul Ketua Penerangan UMNO Tan Sri Annuar Musa awal bulan ini apabila mengatakan adalah  wajar menyambut cadangan kerjasama itu kerana ia bukan mengajak PAS untuk menyertai UMNO.

Bagi beliau perbincangan UMNO dan PAS adalah untuk kepentingan masa depan negara walaupun tiada kata putus mengenainya.

Berkaitan pandangan Mustafa ini, walaupun pandangan daripada PAS Kedah belum jelas tetapi pemimpin utama PAS Kelantan dan Terengganu bagaikan sudah  menyatakan pendirian mereka mengenai UMNO.

Di Setiu kelmarin, Timbalan PesuruhJaya 1 PAS Terengganu, Satiful Bahri Mamat mengatakan PAS sudah bersedia menghadapi musuh tradisi mereka iaitu BN - pada PRU14.

Tanpa menyebut parti lain, termasuk AMANAH, beliau nampaknya begitu fokus kepada BN dan pastinya UMNO yang hampir seeratus peratus di negeri itu.MCA hanya bertanding di satu kerusi Dewan Undangan Negeri sahaja iaitu di DUN Bandar.

Malah beliau begitu yakin akan meperolehi kemenangan berdasarkan isyarat yang telah ditunjukkan pada Fastaqim 2.0 khususnya sokongan golongan anak muda.

Satipul  yang juga ADUN Paka yakin tsunami perubahan yang di lakukkan oleh pengundi Melayu dan Muslim akan memberi kejayaan yang besar kepada PAS khususnya di Terengganu, untuk kembali ke Wisma Darul Iman dan memerintah negeri.

Kenyataan ini jelas bertentangan dengan apa yang diucapkan oleh Mustafa, malah pandangannya itu amat nyata tidak aka nada perkongsian kuasa antara mereka.

PAS Terengganu sangat mengidamkan kerusi Menteri Besar dan jika berkongsi kuasa dengan UMNO, peluang mereka menduduki kerusi MB sukar untuk berlaku.

Mahu tidak mahi, akan berlaku pertandingan tiga penjuru di Terengganu.

Menariknya Pula pada satu ceramah di Panchor dekat Kota Bharu kelmarin, Timbalan Menteri Besar Kelantan, Datuk Mohd Amar Nik Abdullah menggariskan  perbezaan yang nyata antara PAS dan UMNO.

Menurutnya PAS ditubuhkan bukan semata-mata untuk menjadi kerjaan, tetapi juga memperbetulkan apa yang salah berdasarkan konsep amar makruf nahi mungkar.

Dengan menyifat dan sering mengulangi bahawa UMNO sebagai parti yang tidak mengamalkan konsep sedemikian, apakah PAS Kelanan boleh bertabayyun dengan UMNO?

Leebih teruk, Mohd Amar turut menempelak UMNO sebagai gagal membela Melayu dan Islam.

Menurutnya,  UMNO sering mengatakan negara semakin kaya dan UMNO semakin kuat, tapi anak-anak yang masuk universiti tidak lagi percuma sebaliknya terpaksa berhutang.

Malah Naib Presiden PAS itu mengatakan dengan Jelas bahawa dasar UMNO  mentadbir negara menyebabkan orang Melayu terpaksa bergantung kepada kerajaan dalam semua perkara.

Malah bagi beliau, dasar pentadbiran UMNO-BN adalah punca mengapa rakyat terpaksa bergantung pada BR1M, dan pelbagai bantuan yang lain.

Mohd Amar menyalahkan pemimpin negara dan dengar sendirinya UMNO yang menjadi punca terbesar mengapa rakyat susah walaupun Malaysia kaya dengan pelbagai hasil.

Selain itu dengan mengatakan pemimpin UMNO yang kini mentadbir dan menguruskan pentadbiran mengamalkan salah guna kuasa, pecah amanah, khianat dan tidak bertanggungjawab sanggup bertabayyun dengan UMNO?.

Mohd Amar malah berjanji untuk menghapuskan GST jika diberi peluang mentadbir negara selain menolak dakwaan UMNO-BN bahawa negara tidak boleh hidup tanpa GST.

.

Berdasarkan apa yang disebut oleh dua pemimpin Pantai Timur ini, apakah tabayyun PAS-UMNO sukar untuk berlaku.

Namun persoalannya, apakah Presiden PAS, Datuk Seri Abdul Hadi Awang akan ‘memaksa’ mereka ini menerima cita-cita beliau untuk PAS dan BN/UMNO berkongsi kuasa.

Persoalan lain ialah apakah PAS begitu yakin akan dapat memenangi banyak kerusi sehingga BN/UMNO tertarik untuk berkongsi kuasa dengannya?

Dengan ramalan bahawa jika PAS bekerjasama dengan UMNO penyokong dan pengundi akar umbinya akan menolak PAS, pemimpin parti itu tidak ada pilihan lain selain bertarung sendirian pada PRU14.

Hanya selepas keputusan PRU14 barulah mereka perlu memikirkan mengenai kerjasama ini.

Namun risikonya tetap ada iaitu sekiranya pembangkang kalah teruk dan UMNO serta PAS mendapat keputusan yang hampir seimbang.

Tetapi sekiranya selepas PRU14, sekiranya UMNO tumbang teruk, apakah PAS masih mahu bertabayyun serta bekerjsama dengannya?

Dan begitu jugalah sebaliknya, jika PAS kalah teruk, apakah BN/UMNO masih menagih kerjasama dengan PAS?

http://feedproxy.google.com/~r/blogspot/YGbI/~3/4tOS5PJZSQc/bertabayyun-kah-pas-dengan-musuh.html?utm_source=feedburner&utm_medium=email

Ahad, 22 Oktober 2017

How Malaysia's Structural Weaknesses Are Threatening Meltdown

Can Malaysians reassure themselves that, although their over-powerful Prime Minister set up a giant slush-fund to finance vote buying and a hoard of diamonds for his wife (1MDB), the rest of their public institutions remain financially intact?

This week opposition MP Rafizi Ramli exposed the latest in a string of troubling irregularities to beset a second government-managed fund, FELDA, set up to support the rural farming communities.

The Kensington Grand Plaza Hotel in London is already part of a major investigation into FELDA given that it was bought way over market price in 2014 (RM330 million allegedly three times its actual value) and fits a pattern of other spectacularly over-priced foreign property purchases by FELDA – deals which always seemed to benefit Najib’s cronies.

Now Rfizi has revealed that the fund was shockingly misleading in its financial reporting of these deals. Public financial statements are supposed to be audited ‘bibles’ of truth and rectitude and yet FELDA published untrue information.

According to the MP, FELDA’s latest financial statement asserts that the hotel is managed by Grand Plaza Kensington Ltd, but owned by FIC London Hotel (Pte) Ltd. Crucially, says the MP, the statement goes on to say that both of these companies are based in the UK and are owned by the Felda subsidiary, Felda Investment Corporation Sdn Bhd.

This is not true, the MP has discovered. FIC London Hotel (Pte) Ltd is not based in the UK, since there is no mention of it on the UK Company Register. In fact, the company was incorporated in the British Virgin Islands, which is an opaque off-shore dominion that is regularly used by entities who do not want ownership details to be revealed.

So, first the FELDA management lied and then they hid the ownership of the over-priced hotels. Worse, the accountants who presumably signed off these statements clearly failed to check even these most basic and public factual errors.

The MP made this announcement at the start of the week and says he has so far received no response from FELDA. He has therefore come up with further information, this time from the BVI Company Register, which provides (at great expense and considerable inconvenience) three pieces of information about companies incorporated on the island: namely, when they were set up, who the agent is and if and when they cease to be active.

Rafizi has found out that FIC London Hotel (Pte) Ltd ceased to be active in BVI in May last year. The reason being that it was struck off for failing to pay its company fees. So what, he rightly asks, has become of the ownership of this multi-million ringgit ‘public’ asset?

The former Chairman of FELDA, Isa Samad, was picked up, questioned and then let go by the MACC (Malaysian Anti Corruption Commission) over matters to do with this and a number of other similar ‘investments’ last month.  These were all related to the fund’s notable foreign property spree that began in 2012 (after billions had been made from a stock market floatation promoted by Finance Minister Najib). These include the Merdeka Palace Hotel in Kuching, which was previously owned by some of Chief Minister Johari’s closest associates and one of his sons and also the Grand Borneo Hotel in Sabah.

Najib’s own personal involvement in such dealings has been most evident in the forcing through of a massive purchase by FELDA of a controversial oil palm plantation in Indonesia, Eagle High Planations, at way above market price from a known business crony of his, Peter Sondakh.

After subsidiary Felda Global Ventures had pulled out of an original $700 million investment into the loss-making concern, following a wave of negative publicity, the new Chairman of FELDA, Najib’s political crony and cousin Shahrir Abdul Samad, went ahead with a half billion dollar purchase of 39% of the company earlier this year.

The result of this astonishing profligacy and mis-management is spelt out through the plummeting value of FELDA’s shares, which have dived to one fifth since the stock market launch in 2012, which released the enormous sum of money that has thus been squandered and apparently lost. This was how Shahrir Abdul Samad himself summed up the situation when he first took over the fund in May:

“Felda received RM6 billion from the listing of FGVH which is Felda’s business asset. From that amount, we have spent RM1.7 billion as windfall,” Shahrir was quoted saying…Shahrir said Felda awarded settlers and their families RM15,000 for each household, leaving behind a balance of RM4.3 billion.
“So where did this RM4.3 billion go? I think this has frustrated settlers who are very close to Felda … who admire the role of Felda … I think they have been disappointed,” Shahrir said.

The point being that the value of the shares which FELDA settlers received in return for handing over their lands to the government controlled fund has adjusted from RM5.4  each at the time of the sale to a present RM1.5.  Meanwhile, the RM4.3 billion raised from the world’s second biggest ever share sale has, according to the Chairman, disappeared.

Tip of The Iceberg?

FELDA’s own Chairman has said it all. The settlers were lured by that original ‘windfall’ of RM15,000 ringgit, in the same way a poor villager sells his vote for RM50.  In return for shares, which are now relatively worthless, they handed over something far more valuable: control over their plantation land and the market capitalisation, now spent goodness knows where.

All this corruption in high places has unravelled since the original scandal broke over 1MDB at the start of 2015. A further enormous scandal has been associated with another publicly managed fund, namely Tabung Haji.  The pilgramage fund was discovered to have bought out properties given to 1MDB for ludicrously over-valued amounts, apparently to help 1MDB’s managers cover up the loses caused by thefts from that fund.

At the time, when the scam was exposed, the Prime Minister/Finance Minister Najib, assured the pilgrims, who had devoutly saved money with Tabung Haji to afford their trips to Mecca, that Tabung Haji would be able to sell on the properties within a month for a large profit – they were not to worry, as there were three major buyers vying for the opportunity.

It is no surprise, surely, that the sale never took place and that now Tabung Haji has announced it will instead ‘develop’ the land it cannot sell.

Likewise, when the Governor of the Central Bank Negara alerted this pilgrimage fund that it was investing in yet another dangerously loss-making crony project and advised that a financially aware person was needed on the Board (as opposed to the political cronies that Najib had so far appointed e.g. the bogus-degree holding Chairman Abdul Azeez of ‘Preston’ University) Najib instead placed none other than his pet Attorney General and former judge Apandi Ali – with no business brain at all.

What it all this tells Malaysians is that, unsurprisingly, the Prime Minister who presided over 1MDB has also presided over the extraordinary looting of both FELDA and Tabung Haji.

What Lies Beneath The Water?

A democracy in which the party runs the economy and a dictator runs the party?

So, what else in the way of public money could likewise have been looted and raided?  The terrifying answer for Malaysians lies in a book published by a Malaysian academic just last month called ‘Minister of Finance Incorporated‘.

This factual examination of the extent of the powers of the one man, who holds the two key offices of state, through the Ministry of Finance and Prime Ministership, shows just how much of the country’s economy has fallen under the control of a single decision-maker, who if so-minded, could therefore drive the welfare of all Malaysians and their descendants into disaster virtually unchecked.

The problem (although it is carefully not described as such by author and researcher, Terence Gomez of the University of Malaya) is that Malaysia’s largely resource-based economy is predominantly under government ownership. Furthermore, the funds that manage the pensions and savings of the population, not just government workers, are also unusually managed by the government rather than independent businesses or trusts. Furthermore, these funds now control most of the private sector businesses on top.

It gets worse. Thanks to the growing centralisation of political power that has taken place in Malaysia, as a result of 60 years of one party rule, the control over these government managed companies and funds and private businesses has accumulated into the hands of just two major office-holders. The Prime Minister and the Finance Minister.

In Malaysia the final step towards total centralisation of economic and political power came with the astonishing merger of these two offices into the hands of a single politician, who is also the President of UMNO which is the party that has inserted its senior members into all the leading decision-making posts in government and coporate posts throughout Malaysia.

So it is that Malaysia is a ‘democracy’ which is run like a old fashioned Soviet party-based economy.

Since the checks and balances have been eroded, thanks to 60 years of uncontested single party rule (a world record), it leaves the economy open to a frightening situation.  If the man in charge is not to be trusted when it comes to money; if he has criminal tendencies, for example or feels he needs a lot of money to keep control through bribery of those party placemen, through whom he runs the country, or if he has a particularly greedy and wasteful family, then Malaysians have good reason to be very scared indeed.

The Extraordinary Power of MO1

Najib, through his inherited offices of state, controls the management of the key Government Investment Companies (GLICs) namely MoF Inc, Khazanah, PNB, EPF, KWAP, LTH, LTAT, FELDA, which in turn have invested in a substantial number of Malaysia’s most important private enterprises, giving him immense power over decision-making in the private sector as well.

Thirty five of these so-called GLCs (Government Linked Companies) feature in Malaysia’s top 100 companies on the Malaysian stock exchange, according to Professor Gomez. They account for nearly half of Malaysia’s entire market capitalisation of listed companies.

Huge and supposedly independent investment funds, such as the Employee Provident Fund, PNB and Khazanah are also ultimately subject to the Minister of Finance, owing to the legislation under which they have been structured – legislation brought in or altered by a self-interested political party, which has never given up its political power.  For example, the Minister of Finance controls MoF Inc, which wholly owns Kazanah and holds a ‘Golden Share’ over the vast investment fund PNB.

The Employee Provident Fund (EPF) asserts its independence and yet the entire Board and its CEO are appointed by the Minister of Finance himself. So, little surprise that Najib felt able to promise Donald Trump last month that he would make sure the fund invested in the United States to ‘help make America great again’.

Likewise the pension fund KWAP and likewise Tabung Haji and likewise FELDA.  Other major agencies also dominated by the Government, such as MARA, which reports to the Minister of Rural and Regional Development, are also ultimately controlled by Najib, in that he can hire or fire the minister concerned.

Malaysians have become used over the years to seeing these institutions relatively well run by reasonably diligent professionals. However, the increasingly centralised structure of Malaysia’s ruling UMNO party has created a dangerous weakness that many are only just beginning to wake up to. What if the man in charge goes ‘rogue’?

It happens, ask the world’s greatest democracy, America, which is now reining in their President, thanks to Congress, the Senate and independent Departments of State. You need institutional checks and balances to make sure that what the ‘man in charge’ says he will do is what he actually does.

Najib, back in 2011, announced he was going to open up Malaysia’s economy and divest the Government’s excessive involvement and control over even the private sector.  At the same time he promised the liberalisation of civil society. It did not happen.

According to Professor Gomez, in terms of the economy the reverse has happened: the Government’s share of the KL Composite Index has increased from 43.7% to 47.1% – an extraordinary figure.

All Audited And In Safe Hands?

Malaysians have learnt about what Najib was willing to sanction with 1MDB, where money ended up in his own accounts. They have learnt how he has also sanctioned devastating losses at FELDA to mysterious destinations and plain cronies. They have also seen exposed a shocking raid on the pilgamage fund of Tabung Haji.

In all these cases, top firms of accountants were supposedly monitoring events. ‘Independent’ boards, the Auditor General and Bank of Malaysia were also supposedly making sure that nothing was untoward (all are appointed by Najib).

In 2015 and 2016 Najib declared that nothing could have possibly gone wrong at 1MDB because its accounts were passed by ‘top international auditors’. Yet in 2016 the fund’s then current auditor, Deloittes, resigned in the face of the finding of international investigators and declared its earlier accounts “unsafe”.

So, how safe is the rest of that edifice of Government-managed funds and companies, controlled ultimately by Najib – a man on the hunt for money, with thousands of party hangers-on to pay in order to keep his dominant position?

Do the public or even the hired accountants and placed board members know the truth about what Najib’s personally appointed administrators are up to? And how reliable are all those Financial Statements after all?  The evidence so far is troubling.

Given this situation we think it is fair to ask, is 1MDB just the tip of the iceberg, with the FELDA and Tabung Haji scandals now also floating to the top – if so, what horrors lurk below?

Maybe there are still some Malaysians, who think that Najib’s malign and greedy influence has not strayed beyond these existing scandals. If so, we shall soon find out if they are right, because if the money has indeed disappeared from other funds in the manner of 1MDB then the dire consequences will be shortly felt by each and every citizen (apart from the handful who made off with it all).

Read the story on Sarawalk Report

https://sarawakreport.us2.list-manage.com/track/click?u=57b26bbe9d2acafa19363b0d2&id=1b7e4df7a2&e=d806eda40a

Ahad, 10 September 2017

Amalan Cepat Kaya Dalam 7 Hari 7 Malam

Jika Ada orang berkata “Kaya adalah segalanya.Jika ingin istri  suami nurut ya kaya dulu” sekilas, apakah uangkapan
itu salah? Tidak. Uangkapan itu benar, namun hanya untuk dirinya sendiri. Jika untuk untuk orang umum lainnya ya… lihat kondisilah kang… dari hal itu saudaraku, saya akan membahas dengan sangat mudah anda
pahami yaitu kali ini bertopik   *Amalan Cepat Kaya Dalam 7 Hari 7 Malam, Terbukti Sudah Banyak yang Mapan dan Sukses*

Ini sudah saya amalkan sendiri, oleh karena saya bisa berbagi kepada Anda. Tujuan saya adalah biar anda juga bisa ikut merasakan kebahagiaan yang pernah saya rasakan. Amalan cepat kaya ini cukup mudah kok
saudaraku, selama Anda mantap, yakin dengan Allah SWT bisa saya pastikan
97% Anda bisa mendapatkan amalan cepat kaya ini.

Baiklah saudaraku, masih dalam *Amalan Cepat Kaya Dalam 7 Hari 7 Malam,
Terbukti Sudah Banyak yang Mapan dan Sukses,*

*Bagaimana Amalan agar Cepat Kaya?*

Walau sesungguhnya doa mengenai hal semacam ini telah pernah saya postingdi situs (blog) spesial doa ini, tetapi mungkin saja masihlah ada yang mencari alternatif lain untuk mengamalkan doa yang lebih gampang
dikerjakan. Lantaran sebagian amalan memanglah cukup berat untuk dikerjakan. Kita memanglah diwajibkan untuk perbanyak doa pada Allah SWT. Orang yang tidak ingin berdoa atau memohon pada Allah yaitu orang
yang sombong. Dia terasa kalau dengan usahanya sendiri dia dapat membuahkan suatu hal. Walau sebenarnya semuanya yaitu lantaran kasih sayang dari Allah SWT.

Termasuk juga dalam soal rejeki. Beberapa orang yang lakukan satu usaha untuk memperoleh rezeki dengan melupakan ikhtiar batinnya berbentuk doa. Dia sangat memercayakan usaha lahirnya. Dia begitu yakin diri kalau dengan usahanya yang keras dia bakal sukses. Dia lupa, kalau kesuksesannya yaitu lantaran campur tangan Tuhan juga. Berikut manfaatnya doa. Orang yang berdoa, lantas dia tawakkal, saat dia sukses dia akan tidak sombong, serta saat tidak berhasil, dia akan tidak putus
harapan. Semuanya dikembalikan pada Allah.

Kembali pada topik. Sebelumnya ke doa agar cepat kaya, yang butuh diingat yaitu jangan pernah kita kehabisan akal sehat hingga saat ada iming-iming yang diluar akal sehat mesti dijauhi, seperti modus penggandaan duit dsb. Lantaran bukanlah cepat kaya yang didapat, malah bakal jatuh miskin.

Untuk anda yang menginginkan supaya cepat kaya serta peroleh kekayaan rejeki melimpah. Jadi coba mulai saat ini anda abadi senantiasa
mewiridkan doa dzikir asma (Ya Mughini) ini. serta meyakini serta yakin Allah bakal mengabulkan maksud serta maksud anda atas kehendak-Nya.Terkecuali berdizikir serta berdoa, pasti tak lupa juga selalu untuk
tetaplah rajin bekerja dan berupaya untuk mencari rejeki itu. Tak bermakna cuma berdoa serta berdzikir saja tanpa ada berupaya. Serta
ingatlah kalau rejeki akan tidak datang demikian saja tanpa ada anda lakukan suatu hal seperti berupaya serta bekerja.

ini bisa jadikan sebagai wasilah kita memohon pada Allah SWT, meskipun Amalan Cepat Kaya ini begitu singkat sekali, tetapi mempunyai manfaat yang begitu mengagumkan. Walau demikian anda mesti mengamalkan Amalan
Cepat Kaya ini dengan istiqomah serta ikhlas dan tulus untuk memohon pertolongan pada Allah SWT. Insya Allah maksud maksud anda supaya memperoleh rejeki makin lancar bakal dikabulkan oleh Allah atas izin serta rindha-Nya.

Dalam kesuksesan untuk Amalan Cepat Kaya
ini. mesti dibarengi dengan visualisasi yang kongkrit, misalnya mevisuaisasikan memiliki duit 500 juta, sepanjang mewiridkan sejumlah
313 kali sembari lakukan visualisai duit itu hingga anda terasa click, seolah duit itu telah ada, serta Nazarkan duit itu anda gunakan untuk amal beribadah, amal beribadah mempunyai arti luas, seperti untuk
mensejahterahkan keluarga, bersodaqoh, menolong orang miskin, serta lain-lainya.

Disinilah anda mesti berprinsip hidup anda. untuk berikan bukanlah tuk mengambil atau terima, bila anda dapat lakukan cara itu, jadi InsyaAllah fikiran bawah sadar anda bisa menggerakan sendiri tuk menuju tercapainya
hajat itu, serta getaran dari wirid ini dapat juga menggetarkan alam semesta jadi mereka akan menolong hajat anda itu, untuk masihlah
pengangguran jadi bakal cepat memperoleh pekerjaan, untuk telah berkerja jadi bakal makin lancar dengan pekerjaanya, untuk yang pedangang jadi bakal jadi laku manis, serta untuk yang banyak hutangnya jadi bakal
cepat terlunasi.

Untuk tata langkah pengamalannya yaitu. Wiridkan saja sampai hingga visualisasi itu betul-betul seperti riil, serta kerjakanlah sepanjang anda menginginkan hajat itu, sebenarnya berikut Amalan Cepat Kaya yang
saya lakukan, serta Alhamdulillah apa pun akan terkabul. Lalu bagaimana caranya supaya peroleh kekayaan rejeki untuk cepat kaya raya? hal itu telah kami terangkan di atas. terkecuali rajin bekerja serta berupaya.
Pasti kita juga senantiasa berdoa serta berdzikir kepada-Nya. Yakinlah
rejeki datangnya dari Allah SWT.

Berikut ini Amalan agar cepat kaya yang bisa anda lakukan sebagai wujud ikhtiar untuk mendapatkan kekayaan. Ini saya dapatkan dari beliau Ki Ageng Pawulang. Beliau adalah sosok yang paling saya hormati dan apapun
yang dikatakan beliau itu adalah sebuah doa yang langsung bisa mustajab untuk saya dan keluarga saya. Itulah yang saya rasakan ketika berguru dengan beliau. Dibawah ini amalan agar cepat kaya dari beliau Ki Ageng
Pawulang:

  * Bangunlah di atas pukul 12 malam
  * Mandilah seperti mandi besar
  * Lakukan sholat tahajud dan hajad 12 rakaat
  * Baca Ya Goniyyu x 1.111  (lakukan dalam kondisi mata anda tertutup dan bayangkan anda sedang membawa uang banyak)
  * Lakukanlah 7 malam berturut turut
  * Tutup dengan doa

Yakinlah kalau Allah bakal memberi keunggulan kekayaan-Nya pada siapapun
yang di kehendaki-nYa. Oleh karena itu kita sebagai hambanya senantiasa
berdoa serta berdzikir kepada-Nya.

Demikian yang bisa sampaikan tentang *Amalan Cepat Kaya Dalam 7 Hari 7
Malam ini, semoga bermanfaat untuk Anda dan keluarga Anda. Jika merasa ini membantu anda, silahkan Anda bagikan ke teman-teman Anda. Sehingga ilmu diatas bisa berguna untuk orang banyak.

AMALAN UNTUK MEMUDAHKAN REZKI

Bagi Sodaraku yang sedang kesulitan rezeki, mungkin sangat membutuhkan Amalan untuk Memudahkan Rezeki, agar rezekinya lancar, pilih salah satu amalan yang sekiranya dapat dilaksanakan dengan mudah tanpa memberatkan.Semoga Allah mengabulkan do’a do’a kita…

AMALAN DENGAN BASMALAH

1. Barang siapa membaca Basmalah (BISMILLAHIRROHMANIRROOHIM) 313 kali
ketika matahari terbit dengan menghadap qiblat kemudian membaca sholawat 100 kali, maka Allah akan memberinya rezeki yang tak terduga

2. Barang siapa membaca Basmalah 12.000 kali, setiap seribu kali sholat sunnah 2 rokaat, lalu memohon rezeki yang banyak insya Allah terkabul

3. Barang siapa membaca Basmalah 786 kali setiap hari selama 7 hari  berturut-turut dengan maksud memperoleh rezeki yang melimpah , insya Allah akan terwujud.

AMALAN DENGAN FATIHAH

1. Siapa yang membaca Al-Fatihah 41 kali antara shalat sunnat qobliyah dan sholat Subuh. maka segala hutangnya akan terbayar, ada saja jalannya dan rezekinya lancar

2. Barang siapa membaca Fatihah setiap selesai Subuh 30 kali, selesai Ashar 20 kali, selesai Maghrib 15 kali, selesai Isya’ 10 kali, maka rezekinya akan dimudahkan oleh Allah.

3. Perhatikan hari Ahad yang ada di permulaan bulan ( bulan Hijriyah ),pada hari Ahad itu bacalah Fatihah 70 kali, hari Senennya baca 60 kali,hari Selasanya baca 50 kali, hari Rabunya 40 kali, hari Kamisnya 30 kali, hari Jumatnya baca 20 kali, hari Sabtunya baca 10 kali, kemudian diulang sampai satu bulan. maka tunggulah keajaiban dari rezeki Anda.

AMALAN DENGAN al-IKHLAS

1. Agar dikaruniai Allah rezeki yang banyak, maka bacalah surat al-Ikhlas 1000 kali, lalu memohon untuk dilapangkan rezeki, insya Allah terkabul

2. Apabila Anda ingin mengetahui usaha apa yang dapat mendatangkan rezeki yang banyak, begini caranya : Pada malam Jumat baca al-Ikhlas 66 kali , lalu membaca lafadz “ALLAH” 5631 kali, kemudian membaca ”
MASYAALLAH” 1000 kali, lalu membaca sholawat 1000 kali. kemudian tidurlah, maka dalam mimpi Anda akan dipertunjukkan pekerjaan yang membuat Anda sukses.

AMALAN DENGAN YAASIN

1. Barang siapa yang punya kepentingan terhadap seseorang agar dikabulkan maksudnya dalam urusan Rezeki maka bacalah terlebih dahulu Surat Yasin 25 kali, kemudian berangkatlah, insya Allah apa yang
dimaksud terkabul.

2. Bila ingin manjadi kaya mendadak, maka bacalah Surat Yasin 41 kali ,tanpa berpindah tempat, lalu tanpa bicara apapun kemudian tidurlah, setelah bangun Keajaiban terjadi.

AMALAN DENGAN WAQIAH

1. Apabila anda memohon kepada Allah datangnya rezeki yang melimpah maka
bacalah Waqiah 41 kali , dan jangan berpindah tempat sampai selesai.sering-seringlah.Rezeki Anda datangnya akan seperti hujan.

2. Nabi bersabda :” Barang siapa membaca Surat Waqiah setiap hari , maka ia tidak akan mengalami kefakiran selamanya.

  Amalan Cepat Kaya Dalam Waktu Dua Minggu Saja

Ada banyak orang yang ber do’a supaya bisa cepat kaya. Juga bayak orang yang hidupnya pas-pasan berfikir bahwa kaya itu enak. Padahal orang kaya banyak yang berfikir justru sebaliknya.

Mungkin ada sebagian orang yang menjadikan kaya kekayaan adalah tujuan hidupnya. Orang muslim memang harus menjadi orang kaya, tetapi kekayaannya harus bermanfaat untuk orang-orang di sekitarnya.

Keinginan memiliki kekaya harta bagi setiap orang itu wajar, yang tidak wajar adalah manusia memakai segala cara untuk mendapatkan kekayaan harta tersebut. seperti para koruptor, penjual sabu, dan mafia.

Kebutuhan dan gaya hidup mereka sudah lebih dari cukup, tapi mereka masih saja korupsi. Jawabanya sederhana, karena mereka sudah diperbudak oleh harta kekayaan.

Yuk !! kita perbarui niat kita menjadi jika ingin kaya. hilangkan segala niat dan ambisi buruk untuk mendapatkannya.

    Doa Supaya Cepat Kaya

Berikut adalah doa yang rasulullah shallallahu alaihi wa sallam supaya cepat kaya dalam waktu dua minggu:

    وروي صاحب الفردوس عن أنس رضي عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: من
    قال يوم الجمعة أللهم أغنني بحلالك عن حرامك وأغنني بفضلك عمن سواك
    سبعين مرة لم تمر به جمعتان حتى يغنيه الله. وأصل الحديث أخرجه الآمام
    أحمد والترمذى انتهى من حاشية الآذكار لابن علان

Shohibul Firdaus (Pengarang Kitab Al Firdaus) telah meriwayatkan, dari Anas ra: Sesungguhnya Nabi SAW bersabda: Barangsiapa pada hari Jum’at membaca doa (doa dibawah) sebanyak 70 kali, maka tidak akan lewat sampai 2 jum’at berikutnya, sehinnga allah memberinya kekayaan. (HR Imam Ahmad dan At Tirmidzi min Khasyiyatil Adzkar Libni Allan)

    أللهم أغنني بحلالك عن حرامك وأغنني بفضلك عمن سواك

“Allaahumma aghniniy bihalaalika ‘an haroomika wa aghniniy bifadhlika
‘amman siwaak”

Ya allah kayakanlah aku dengan harta halal darimu, yang jauh dari harta haram, sebagai anugerah darimu, bukan dari selain engkau.

Doa diatas dibaca sebanyak 70x setelah salam sholat Jum’at. Ada beberapa hal yang harus anda perhatikan didalam mencari harta kekayaan. Diantaranya adalah :

    Hal Penting Jika Ingin Menjadi Orang Kaya


Dengan Kaya, Apakah Anda Bisa Menjadi Lebih Baik ?apakah bisa lebih baik jika melakukan amalan cepat kaya
  
Terkadang kekaya akan menjadikan kondisi seseorang menjadi lebih baik jika niatnya ikhlas dan bisa menggunakan kekayaannya dalam ketaatan dan ibadah kepada Allah Subhanahu wata’ala. Sebagaimana peringatan yang dikatakan Syaikh Abdul Qodir Al Jailany

“Sesungguhnya dijadikannya kesenengan-kesenangan dunia itu hanyalah untuk hamba-hambaku yang lemah sebagai perantara taat kepadaku, tidak demikian halnya untuk hamba-hambaku yang kuat”.

Tapi kalau kaya justru menjadikan sesorang lebih menjadi jauh dari Allah Subhanahu wata’ala, maka kekayaan tersebut tidak baik untuk dirinya. Mungkin dengan itu juga Allah Subhanahu wata’ala menunda seseorang untuk menjadi kaya, karena Allah khawatir jika orang tersebut akan bertambah jauh darinya.

Adakah sebab yang pantas untuk menjadikan anda kaya?kerja giat bisa bikin cepat kaya
 
Jika anda merasa tidak tergolong orang khusus(muttaqien), maka jika menginginkan kekayaan harus ada sebuah sebab. Contohnya seperti  pekerjaan. Tak peduli apapun kerjaannya yang penting halal. Maka
memantaskan diri anda jika ingin menjadi orang kaya.

Misalnya anda bekerja sebagai karyawan pabrik, mungkin akan banyak orang
yang mempertanyakan “Itu si fulan hanya bekerja sebagai karyawan tapi kok bisa kaya ? maka jawabannya adalah “oh pantas, dia kan rajin menabung sejak dulu, dan uang hasil tabungannya itu dipakai untuk usaha,
dalam usahanya dia juga tekun yang akhirnya membuat dia sukses”.

Sehingga orang-orang disekitar anda akan mewajarkan dan memantaskan atas
hasil yang anda peroleh.

          Doa itu seperti pupuk untuk Kebun

Doa itu seperti memupuk kebun untuk memperbanyak buahnya, sedangkan
bekerja adalah pergi ke kebun untuk memanen buahnya. perbanyaklah berdoa kemudian disertai dengan ikhtiyar yang benar.

Tidak hanya berdoa kemudian berdiam diri mengharapkan kaya itu datang dengan sendirinya. Kecuali jika orang itu adalah golongan orang-orang yang dikhususkan.

Semua Doa akan Dikabulkan Menurut Waktu yang Ditentukan Allah,Bukan Kita tak selamanya doa kita ditolak
Janganlah menjadikanmu patah harapan kepada kelambatan masa pemberian
kekayaan kepadamu, padahal engkau sudah berdo’a bersungguh-sungguh.Sebab Allah subhanahu wata’ala sudah menjamin kita untuk menerima semua doa yang dikehendaki olehnya untukmu, bukan menurut kehendakmu sendiri, dan pada waktu yang ditentukan Allah, bukan waktu yang kamu tentukan.
(Ibnu Atho’illah; Al Hikam)

Ingatlah, walaupun doa diatas mengatakan waktunya hanya dua minggu, tapi
semua keputusan mutlak ada ditangan Allah. Hal ini tidaklah berlawanan,doa diatas menunjukkan waktu normal, adapun jika hal itu tidak terwujud bukan doanya yang salah atau keliru, mungkin Allah punya rencana lain
atau memang ada yang salah dalam diri kita.

Demikianlah pembahasan kita mengenai amalan amalan cepat kaya, mudah
mudahan bisa bermanfaat untuk teman teman sekalian. Kurang lebihnya mohon dimaafkan,. Sekian dan terimakasih.

Sabtu, 26 Ogos 2017

Kolestrol 100% Turun Drastis, Jantung Normal Kembali, Sisa Cacar Hilang

Cumi­-cumi yaitu satu di antara seafood yang disukai sebagian orang. Dengan susunan daging yang k3ny4l, cumi­cumi sebenarnya mempunyai banyak faedah untuk kesehatan.

Terlebih pada t1nta hitamnya. Karena itu jangan sampai buang t1nta hitam saat Anda beli cumi­cumi. Untuk lebih jelasnya, itu faedah cumi-­cumi itu.

1. Turunkan cholesterol

Cumi­cumi mempunyai faedah turunkan k4ndung4n k0lestr0l karena mempunyai k4ndung4n omega 3. Omega 3 yaitu satu di pada asam lemak tidak jemu yang baik untuk badan.

2. Sehat untuk jantung


Bukan hanya mempunyai k4ndung4n omega 3, cumi­cumi juga kaya protein dan mineral seperti seng, tembaga, yodium, ataupun vitamin B. K4ndung4n tembaga dalam cumi baik untuk metab0lisme zat besi dan pembentukan sel d4rah merah.

3. Beri n4fsu makan

K4ndung4n mineral dalam cumi­cumi dapat juga menyehatkan system pencernaan. K4ndung4n ini termasuk riboflavin dan niasin yang dibutuhkan oleh badan.

Mengoptimalkan sel d4rah putih

Penelitian paling baru buka zat khusus dalam t1nta cumi bisa aktifkan beberapa sel d4rah putih. Hal seperti ini buat kekuatan sel d4rah putih dalam mem3r4ngi kuman penyakit jadi lebih maksimal.

5. Menangani tum0r

T1nta cumi dapat juga dipakai untuk pengobatan tum0r. Langkahnya dengan meng! nj3ks! kan t1nta itu ke badan pasien.

Tetapi memerlukan k0nsult4si lebih dulu maupun pengkajian lalu dalam menggunakannya.

6. Singkirkan sisa cacar

Seseorang yang baru pulih dari penyakit cacar biasanya mempunyai sisa di kulit. Sisa di kulit itu cukup mengganggu penampilan. Untuk memperbaikinya dapat menggunakan cumicumi

lewat langkah :

Jemur cumi­cumi itu sampai kering dan bersih
Lalu cumi­cumi yang kering itu di. t. u. m. b. u. k
Ayak t`u`m`b`u`kan cumi sampai di dapat serbuk yang sekian
halus
Serbuk itu masa dulu menjadikan untuk obat untuk menangani sisa cacar

http://rahasiakesehatano1.blogspot.my/2017/07/hanya-orang-malas-yang-tidak-mau.html?m=1

Ahad, 30 Julai 2017

Malam Pertama di Alam Kubur

Bagaimana suasana malam pertama di alam kubur… Bagaimana kedasyatan
siksaannya…? Dosa-dosa apakah yang menyebabkan siksaan kubur…? Bagaimana
kaedah menjemput kematian terindah…?

“Setiap yang bernyawa pasti merasai mati, Wahai jiwa yang tenang,
Pulanglah kehadrat Tuhan mu dengan gembira dan diredhai, masuklah dalam
jemaah hamba-hamba-Ku, dan masuk pula dalam syurga-Ku…”

Pada hari itu ia begitu bahagia, menikmati indahnya alam ciptaan Allah,
bersama anak dan keluarga, penuh keceriaan, hidup dalam kesenangan dan
kehidupan yang terjamin, tertawa melihat telatah anak-anaknya, demikian
pula dia ditertawakan oleh anak-anaknya… lalu tiba-tiba ia didatangi
oleh suatu malam, malam disaat dia dijemput oleh kematiannya…

Sakarat….. Sakaratul Maut….

“Dan datangnya sakaratul maut itu benar… Itulah yang kamu selalu lari
dari padanya… Ditiuplah sangkakala Hari terlaksananya Ancaman… Setiap
jiwa datang dengan malaikat yang jadi saksi… Sungguh kami lalai akan
kenyataan ini… Maka kami singkapkan kakitanganmu, pada hari itu hingga
penglihatanmu menjadi jelas” (Qaf: 19-22).

Malam itulah malam pertama ia berada dalam alam kubur… sendiri dikecam
oleh kesunyian, tanpa anak dan isteri/suami juga sahabat karib… yang ada
hanyalah amal… inilah malam pertama anak kita menjadi yatim, dan
isteri/suami kita menjadi janda/duda… malam pertama yang menggusur dari
tempat tidur yang empuk menuju dinginnya tanah berselimutkan kafan…
inilah malam yang mengusir kita dari rumah mewah dan megah.. menempati
liang lahad yang gelap dan sempit… kelmarin malam kita masih berpesta,
makan dan minum bersama sahabat karib… tiba-tiba kita masuk pada malam
pertama dimana kita menjadi santapan cacing tanah dan serangga… pada
malam ini kita baru sedar.. Ternyata… HARTA, KELUARGA, PEKERJAAN yang
keras kita mencarinya sampai lalai dari mengingati Allah… tidak
sedikitpun daripada semua itu menemani dan membela kita…

Allah SWT berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai
kamu masuk kedalam kubur, janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui
akibat perbuatanmu” (At-Takatsur: 1-3)

Inilah malam episod pertama dari alam akhirat, kuburan boleh menjadi
taman syurga, sebaliknya ia boleh menjadi satu lubang dari lubang-lubang
neraka… inilah kematian datang dengan tiba-tiba… ia datang tepat pada
waktunya… tidak lambat dan tidak cepat… meragut dengan paksa,
melenyapkan segala nikmat dunia.. tidak pernah menilai kita tua atau
muda, kaya atau miskin, sihat atau sakit… ia datang untuk mengeluarkan
manusia dari alam kehidupan yang selama ini kita jalani.. ketahuilah
rumah yang kukuh dan megah tidak akan mampu membentengi datangnya sang
pencabut nyawa…

Banyaknya wang di bank tidak mampu memberi rasuah kepada Malaikat untuk
undurkan waktu kematiannya… inilah realiti kematian… sudah bersiapkah
kita menghadapi malam pertamanya… Bukankah Rasulullah Saw ada bersabda “
Orang yang bijak adalah yang sentiasa mengingati mati di antara kamu,
dan ada bekalan setelah kematiannya..” Marilah kita siapkan bekalan
untuk menjadi penyinar di alam kubur nanti… demi Allah, tiada yang
sanggup menerangkannya melainkan dengan iman dan amal yang soleh..

Metode Menjemput Kematian…

“Kematian adalah nasihat terbaik dan guru kehidupan, sedikit sahaja kita
lengah dari memikirkan kematian, maka kita akan kehilangan guru terbaik
dalam kehidupan”

Sesungguhnya manusia telah memilih bagaimana akhir hidupnya… dan pilihan
itu ada pada bagaimana ia menjalani kehidupannya… sebagaimana ia
menjalani kehidupannya seperti itulah berakhirnya kematiannya… kerana
sesungguhnya dengan menjalani kehidupan bererti kita sedang menuju
kepada kematian kita…

Pernahkah kita mendengar berita tentang seorang penzina mati di katil
hotel diatas perut pasanganya… seorang penagih dadah mati ketika
menghisapnya… dan para penjudi mati diatas meja judinya… begitu juga
kita pernah mendengar ahli ibadah mati di atas tikar sejadahnya…

Alangkah malangnya, saat ajal tiba kita masih berlumur dosa berbalut
nista… inilah malam pertama kita DI ALAM KUBUR… sendiri, di cekam sepi
gelap yang tidak pernah terbayang… hilanglah sudah… semua gemerlapnya
DUNIA… RUMAH dengan jerih payah bertahun-tahun telah kita bangunkan…
ISTERI/SUAMI dan pengabdiannya begitu tulus… ANAK, yang padanya darah
daging kita… ORANG TUA yang titisan kasih sayangnya.. mengalir di tubuh
kita… dan PEKERJAAN, yang bermati-matian kita habiskan waktu untuknya…
KERETA MEWAH yang selalu menjadi kebanggaan… tapi kini hari itu telah
pergi… masa pun telah tiada… yang tersisa hanya dosa… yang terus terbayang…

TERINGAT… akan ISTERI/SUAMI yang sentiasa dinafikan hak-haknya… ANAK,
yang telah kita kotori tubuhnya dari nafkah yang HARAM… ORANG TUA, yang
di sisa hidupnya belum sempat dibahagiakan… SAHABAT KARIB, yang meminta
bantuan kita biarkan… dan KAWAN-KAWAN, yang telah banyak kita kecewakan…

Ya ALLAH, masihkah ada hari milik-Mu untukku… agar boleh ku lunaskan
segala urusan… lilitan hutang yang belum terbayar… banyaknya AMANAH dan
KEPERCAYAAN yang tidak disampaikan… beribu JANJI yang sering diingkari…
dan WANG RASUAH, yang telah kita nikmati dan kita bagi… namun kini,
PINTU-MU… sudah tertutup rapat… bertaubat sudah terlambat, menyesali
diri sudah tidak bererti… dan tinggallah sendiri menanggung beban DOSA
dan KESALAHAN yang tidak terMAAFKAN… merasakan PENDERITAAN yang PANJANG
yang tiada berakhir… SEKARANG, adakah dalam hati kita MATI itu sebagai
PENASIHAT..??? Semoga selagi masih ada waktu…

Fasa-Fasa Alam Kubur

Kesempitan kubur, pertanyaan malaikat, azab atau nikmat kubur,
ditempatkannya ruh dan kebangkitan…

Alam kubur adalah alam perantaraan kehidupan dunia dan akhirat yang
dimulai setelah kematian dan berakhir selepas kebangkitan… selama masa
ini, seorang yang beriman merasa bahagia… sementara orang kafir merasa
sengsara… orang yang sudah mati akan dihimpit dalam kubur… siapa pun ia
kafir atau muslim akan merasakan himpitan kubur… bezanya penyimpitan
yang dirasakan seorang mukmin tidak berlaku selamanya, tidak seperti
orang kafir yang akan berterusan himpitan kuburnya sampai hancur
tulang-tulangnya…

Sebagaimana sabda Rasulullah saw: “Sesungguhnya kubur itu memiliki
himpitan, seandainya ada orang yang selamat darinya, maka selamatlah
Sa’ad Bin Mu’adz…” Sa’ad Bin Mu’adz akan mengalami himpitan kubur,
padahal ia adalah seorang pemimpin penuh kemuliaan, kematiannya
menggoncangkan ‘Arasy, dibukakan baginya pintu-pintu langit,
Kasyahidannya disaksikan oleh 70 ribu malaikat…

Hadis yang diriwayatkan oleh Nasa’I dari Rasulullah SAW: “Kematiannya
menggoncangkan ‘Arasy, dibukakan baginya pintu-pintu langit, pintu yang
banyak, Kesyahidannya disaksikan oleh 70 ribu malaikat, maka sungguh ia
mengalami himpitan kubur, kemudian Allah melapangkanya.”

Apabila Sa’ad Bin Mu’adz seorang pemimpin yang besar, hamba Alah yang
soleh dan mendapatkan mati Syahid mengalami himpitan kubur… bagaimana
dengan kita..? Allahuakhbar… Ya Allah Terimalah taubat-ku… selamatkanlah
aku dari azab kubur…

Rasulullah SAW bersabda “Seorang manusia apabila diletakkan dia di dalam
kuburnya dan sahabatnya berpaling pulang sedang ia mendengar suara
sandal mereka akan datang kepadanya dua malaikat dan mendudukkannya dan
bertanya… SIAPAKAH TUHAN-MU…?, SIAPAKAH NABI-MU…?, APAKAH AGAMA-MU…?…
dia menjawab, ALLAH ADALAH TUHAN-KU… MUHAMMAD ADALAH NABI-KU… ISLAM
ADALAH AGAMA-KU…

Terdengarlah seruan dari langit, “Benar.. Hambaku, hamparkan baginya
tikar dari syurga, lalu angin dan wangi syurga datang kepadanya kemudian
kubur diluaskan seluas mata memandang, seorang yang rupawan datang
menemaninya, yang tiada lain itulah amal solehnya.” (Hadis riwayat
Ahmad, Abu Daud, Hakim dan Baihaqi).

Benarkah kita… boleh menjawabnya…? Dari lisan yang jarang menyebut
Asma-Nya… dan ibadah yang sering kita remehkan… Serta sunnah Rasul… yang
kita abaikan… pada saat itu… kita hanya mampu menjawab… TIDAK… TIDAK…
TIDAAAKKKKK…

Terdengarlah suara penyeru dari langit… Hambaku ini seorang pendusta…
Hamparkan padanya tikar dari api neraka, bukakan baginya pintu neraka,
panas dan keringnya neraka mendatanginya… Kubur disempitkan sampai pecah
tulang-tulangnya… seorang berwajah buruk berpakaian buruk dan berbau
busuk datang kepadanya… Yang tiada lain itulah amal buruknya…

Tragedi… Siksa Kubur

“Aisyah Ra bertanya tentang azab kubur, Rasulullah SAW menjawab: Ya,
azab kubur pasti ada.” (HR. Bukhari – Dalam Kitab Al-Janaiz).

“Aisyah Ra meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW berdoa dalam solatnya, “Ya
Allah, aku berlindung kepada-Mu dari azab kubur…” (HR. Mutafaqun Alaih).

“Ketika orang-orang yang derhaka kepada Allah tidak mampu menjawab
pertanyaan malaikat, lalu ia dipukul dengan besi… hingga ia menjerit
dengan teriakan yang sangat keras… didengar oleh semua makhluk Allah,
kecuali Jin dan Manusia,” (HR. Bukhari dan Muslim).

Saatnya kita menyaksikan… kejadian nyata tentang siksa kubur yang
berlaku di Jazirah Arab… Seorang pemuda yang dikeluarkan dari kuburnya
setelah beberapa jam dia dikuburkan… Akibat mengalami azab kubur, pemuda
tersebut telah berubah wajah dan jasadnya… Pemuda tersebut merupakan
remaja muslim yang meninggal pada usia 18 tahun… seorang pemuda yang
rosak akhlak dan agamanya… dan sering melalaikan solat… hampir tiga (3)
jam pemuda tersebut dikuburkan, pihak keluarga meminta kubur tersebut
digali semula untuk keperluan tertentu…

Dan apa yang terjadi selepas mayat tersebut dikeluarkan… pandangan yang
sangat mengaibkan… Rambut yang hitam menjadi putih… Dari mulut dan
hidung keluar darah yang masih merah pekat… seperti baru mengalami
siksaan kubur yang sangat keras… seperti ada yang memukul dibahagian
belakang kepalanya… dengan wajah seperti dilemas dan membeku…

Bagi seorang muslim… ini adalah pengajaran yang sangat-sangat berharga
agar segera memperbaiki hidupnya… dengan bertaubat dari dosa-dosa yang
telah dilakukan…

Sementara itu… sebagai pengajaran dan iktibar untuk kita…

Suara jeritan jutaan manusia di alam bumi yang lain… di sebuah lubang
galian yang berada di daerah Siberia… Dr. Azzacove bersama kumpulannya
telah melakukan sebuah kajian tentang pergerakan perut bumi di daerah
Siberia, Rusia… kemudian mereka memasang alat pembesar suara
supersensitive untuk mendengar suara pergerakan perut bumi… sebuah
penemuan yang sangat mengejutkan, ketika mesin penggali sampai pada
salah satu perut/kulit bumi… dari ruang/alam bumi yang lain, terdengar
suara manusia berteriakan sangat keras dalam kesakitan… bahkan suara
jeritan itu jumlahnya bukan seorang tetapi ribuan bahkan jutaan orang…
sebagai seorang muslim kita tidak akan ragu lagi bahawa suara tersebut
adalah suara manusia yang sedang disiksa di ALAM KUBUR…

Sebab-Sebab Siksa Kubur…

Ibnu Qoyyim Rahimahullah, dalam kitab Ar-Ruh menyebutkan ada beberapa
dosa dan maksiat yang dapat menyebabkan kita disiksa di ALAM KUBUR,
diantaranya :

1. Melalaikan Solat
2. Membaca al-Quran kemudian melupakannya
3. Tidak bersuci setelah membuang hadas kecil
4. Berkata bohong
5. Tidak membayar zakat
6. Corak kehidupan yang berlebih-lebihan
7. Memakan riba
8. Rasuah
9. Memfitnah sesama saudara muslim
10. Khianat terhadap amanah
11. Enggan menolong sesama muslim
12. Meminum arak
13. Berzina
14. Membunuh

“Wahai anak Adam… Sesungguhnya apa yang kau minta dari-Ku… dan yang kau
harapkan dari-Ku… Ampunan-Ku bagimu yang meminta dan tidak bagi yang
enggan…”

“Wahai anak Adam… Meskipun dosamu sepenuh petala langit… kemudian engkau
meminta ampun pada-Ku… Ampunan-Ku bagimu dan tidak bagi yang enggan…”

“Wahai anak Adam… Seandainya kau datang pada–Ku dengan kesalahan seluas
bumi… kemudian engkau datang kepada-Ku… dan tidak berbuat syirik pada-Ku
dengan sesuatu pun… Sungguh Aku akan berikan kepadamu ampunan…”

Ya Allah… terimalah taubatku… Ya Allah… terimalah taubatku… Ya Allah…
terimalah taubatku…

Alangkah bahagianya… seandainya maut menjemput kita sedang berurai air
mata merasakan manisnya iman dalam sujud penghambaan… rindu akan
perjumpaan dengan-Nya…

Alangkah indahnya air mata yang selalu berlinang dari munajat seorang
anak soleh kepada Allah… Merindukan kemuliaan dan keselamatan bagi kedua
orang tuanya… taburan doanya menjadi cahaya yang menerangi dari gelapnya
ALAM KUBUR…

Doa-doanya menghantar kepulangan orang tuanya pada Allah dalam Husnul
Khatimah… rintihan dan munajatnya menjadi benteng yang kukuh sebagai
penghalang dari azab dan siksa kubur… Doa yang tiada terputus mengalir
dari ketulusan dan keheningan hati agar orang tuanya dalam kasih sayang
Allah…

      Inilah yang Terjadi pada Tubuh di Alam Kubur

Sesungguhnya mayat di dalam kubur akan melewati beberapa fase perubahan,
dan inilah fase-fase sejak malam pertama masuk ke kuburan hingga 25
tahun setelahnya.

*Malam Pertama*

Di kuburan pembusukan dimulai pada daerah perut dan kemaluan.
Subhanallah, perut dan kemaluan adalah dua hal terpenting yang anak cucu
Adam ini saling bergulat dan menjaganya di dunia. Dua hajat, yang
karenanya Allah azza wa jalla membuat manusia merugi di dunia akan
membusuk pada malam pertamanya di kuburan. Setelah itu, mulailah jasad
berubah warna menjadi hijau kehitaman. Setelah berbagai make up, dan
alat-alat kecantikan membuatnya memiliki ragam pesona, nanti tubuh
manusia hanya akan memiliki satu warna saja.

*Malam Kedua*

Di kuburan, mulailah anggota-anggota tubuh membusuk seperti limpa, hati,
paru-paru dan lambung.

*Hari Ketiga*

Di kuburan, mulailah anggota-anggota tubuh itu mengeluatkan bau busuk
tidak sedap.

*Seminggu Setelahnya*

Wajah mulai tampak membengkak, dua mata, kedua lisan dan pipi.

*Setelah 10 hari*

Tetap terjadi pembusukan pada kali ini pada anggota-anggota tubuh
tersebut, perut, lambung, limpa..

*Setelah 2 Minggu*
Rambut mulai rontok

*Setelah 15 Hari*

Lalat hijau mulai bisa mencium bau busuk dari jarak 5 km, dan ulat-ulat
pun mulai menutupi seluruh tubuhnya

*Setelah 6 Bulan*

Yang tersisa hanya rangka tulang saja.

*Setelah 25 Tahun*

Rangka tubuh ini akan berubah menjadi semacam biji, dan di dalam biji
tersebut, kita akan menemukan satu tulang yang sangat kecil disebut
‘ajbudz dzanab (tulang ekor). Dari tulang inilah kita akan dibangkitkan
oleh Allah azza wa jalla pada hari kiamat.

Inilah tubuh yang selama ini kita jaga. Inilah tubuh yang kita berbuat
maksiat kepada Allah dengannya. Oleh karena itulah, jangan biarkan umur
kita melewati jasad ini sia-sia, karena dia akan mendapatkan apa yang
telah disebutkan.

  Misteri Alam Kubur
*SERAMNYA ALAM KUBUR*
Dari Hani’ Maula Utsman berkata bahwa ketika Utsman bin Affan berdiri di
depan kuburan, beliau Menangis hingga air matanya membasahi jenggotnya.
Lalu dikatakan kepadanya, “Diceritakan kepadamu tentang Surga dan Neraka
kamu tidak menangis, tetapi kamu menangis dari ini.” Maka beliau berkata
bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      إِنَّ الْقَبْرَ أَوَّلُ مَنْزِلٍ مِنْ مَنَازِلِ الْآخِرَةِ فَإِنْ نَجَا مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَيْسَرُ مِنْهُ
      وَإِنْ لَمْ يَنْجُ مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَشَدُّ مِنْهُ قَالَ وَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ
      وَسَلَّمَ مَا رَأَيْتُ مَنْظَرًا قَطُّ إِلَّا الْقَبْرُ أَفْظَعُ مِنْهُ

“Kuburan adalah awal rintangan dari beberapa rintangan alam akhirat.
Jika sukses di alam itu maka setelahnya lebih mudah, dan jika tidak
sukses maka setelahnya lebih susah.” Kemudian beliau berkata bahwa
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda, “Tiada pemandangan
yang pernah saya lihat melainkan kuburan yang paling menyeramkan.”
(Hasan, HR. Tirmidzi dan Ibnu Majjah, lihat Shahihul Jami’ No.5623)

Ketika seseorang hamba diantar ke kuburan dia disertai tiga hal, yaitu
keluarganya, hartanya dan amalnya. Dan yang kembali pulang dua hal yaitu
harta dan keluarganya, sedangkan yang mengikutinya ham amalnya, seperti
yang telah ditegaskan Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam dalam
sabdanya:

      يَتْبَعُ الْمَيِّتَ ثَلَاثَةٌ فَيَرْجِعُ اثْنَانِ وَيَبْقَى مَعَهُ وَاحِدٌ يَتْبَعُهُ أَهْلُهُ وَمَالُهُ وَعَمَلُهُ
      فَيَرْجِعُ أَهْلُهُ وَمَالُهُ وَيَبْقَى عَمَلُهُ

“Suatu yang mengikuti mayat ada tiga, kembali pulang dua dan ikut
bersamanya satu; dihantarkan keluarganya, hartanya dan amalnya, maka
kembali pulang keluarganya dan hartanya dan yang tersisa (bersamanya)
amalnya.”**(HR. Bukhari, Muslim, Tirmidzi dan Nasa’i, lihat Shahihul
Jami’ No.8017)

Dari Hisyam bin Urwah dari bapaknya berkata: “Ketika dinding rumah Nabi
Shallallahu'alaihi wa sallam roboh sementara Umar bin Abdul Aziz pada
saat itu sedang berada di Madinah, tiba-tiba telapak kaki salah seorang
penghuni kuburan yang dikubur di rumah itu terlihat dan telapak kaki itu
terkena sesuatu sehingga berdarah. Maka Umar bin Abdul Aziz kaget
sekali, lalu Urwah masuk ke rumah tersebut. Ternyata telapak kaki itu
adalah telapak kaki Umar bin Khaththab. Maka Urwah berkata kepada
beliau, ‘Engkau jangan kaget, kaki tersebut adalah kaki Umar bin
Khaththab.’ Lalu beliau menyuruh membangun kembali dinding tersebut dan
dikembalikan seperti keadaan semula.”**(Lihat Kitab Majmu Rasail Ibnu
Rajab, Risalah Ahwalul Qubur, hal. 175)

Abu Umamah al-Bahili berkata, “Sesungguhnya kalian pada pagi dan petang
berada dalam hunian yang meraup kebaikan dan keburukan. Dan
hampir-hampir kalian akan pergi meninggalkannya menuju hunian lain yaitu
kuburan, suatu hunian yang sangat menyeramkan dan rumah yang sangat
gelap, tempat tinggal yang sangat sempit kecuali yang diluaskan Allah,
kemudian kalian akan dibangkitkan pada Hari Kiamat.”**(idem, hal. 258)

Umar bin Abdul Aziz rahimahullah berkata kepada salah seorang
pendampingnya, “Wahai Fulan, Aku tadi malam tidak bisa tidur karena
merenungkan sesuatu.” Dia berkata, “Apa yang sedang Engkau renungkan,
wahai Amirul Mukmmin?” Beliau menjawab, “Aku sedang merenungkan kuburan
dan penghuninya. Jika kamu menyaksikan mayat pada hari ketiganya di
dalam kubur, niscaya kamu akan mendapatkan suatu bentuk sangat
mengerikan walaupun sebelum mati dia sangat menawan hati. Kamu
menyaksikan suatu hunian penuh dengan binatang binatang yang
menyeramkan, badan yang mulai mengembung dan bernanah yang dibuat
santapan cacing tanah, sedang tubuh mulai membusuk, kain kafan mulai
hancur, sementara dahulu di dunia penampilannya sangat menawan, aroma
tubuhnya sangat semerbak wangi dengan parfum dan pakaiannya sangat
bersih dan indah.” Setelah itu beliau tersungkur pingsan.” (idem, hal. 290)

Dari Yahya bin Abu Katsir bahwa Abu Bakar radhiyalahu'anhu pernah
berkhutbah, “Di manakah mereka yang berwajah rupawan, yang bangga dengan
usia remajanya, yang silau dengan keperkasaannya, namun hal itu tidak
pernah dipersembahkan untuk peperangan? Di manakah mereka yang telah
membangun kota-kota besar yang dilindungi dengan benteng-benteng yang
kokoh? Semuanya telah ditelan oleh masa dan semuanya akan menuju kepada
gelapnya kuburan.” (idem, hal. 295)

Umar bin Dzar berkata, “Andaikata orang yang sehat wal’afiyat mengetahui
tubuh penghuni alam kubur hancur lebur (dimakan cacing tanah), maka
mereka akan sungguh-sungguh dan serius selama berada di dunia karena
takut pada suatu hari, di mana hati dan mata tercengang karena
ketakutan.” (idem, hal. 296)

Abu Abdurahman al-Umari al-Abid berkata, “Wahai para pemilik
istana-istana yang megah! Ingatlah gelapnya hiburan yang menyeramkan,
wahai orang-orang yang bergelimang kenikmatan dan kelezatan, ingatlah
cacing tanah, darah campur nanah dan hancurnya jasad bersama tanah.”
(idem, hal. 260)

*DERITA DAN NIKMAT ALAM BARZAKH*

Seorang muslim wajib beriman bahwa azab kubur merupakan perkara yang
haq, dan pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir kepada penghuni kubur
tentang Tuhannya, agamanya dan Nabinya suatu perkara yang pasti.(Lihat
Tahdzib Syarah Thahawiyah, hal. 237).

Maka Abu Abdullah berkata,“azab kubur suatu yang hak dan tidak ada yang
mengingkarinya kecuali orang sesat dan menyesatkan.” (Lihat Kitab
ar-Ruh, Ibnu Qayyim, hal. 76)

Dan demikian itu berdasarkan Al-Qur’an, As-Sunnah dan ijma sahabat, maka
kuburan merupakan liang dari taman surga atau liang dari jurang neraka,
sehingga ketika seorang hamba mati dan dimasukkan ke liang kubur berarti
ia telah mengawali alam akhiratnya. Ketahuilah, para pembela kebenaran
sepakat bahwa Allah menciptakan untuk sang mayat suatu kehidupan yang
bisa berupa kesengsaraan dan kelezatan di alam kubur. (Lihat Syarah
Fikih Akbar, Mullah al-Qari, hal. 209).

Dan seorang tidak tahu secara persis berapa lama ia harus tinggal di
kampung hunian kuburan tersebut, kuburan adalah alam yang paling
menakutkan setiap salafush shalih. Dalam hadits Barra bin Azib
radhiyalahu'anhu yang panjang, bahwa tatkala Rasulullah duduk di kuburan
beliau bersabda “Berlindunglah kalian kepada Allah dari azab kubur.”
Ucapan itu diulang hingga dua atau tiga kali, kemudian beliau menuturkan
tentang kondisi mayat mukmin dengan bersabda, “Maka ruhnya dikembalikan
ke jasadnya kemudian datanglah dua malaikat dan keduanya mendudukkannya
lalu keduanya bertanya, ‘Siapakah Tuhanmu?’ Maka ia menjawab, ‘Tuhanku
adalah Allah. Keduanya bertanya lagi, ‘Apa agamamu?’ Maka ia men jawab,
‘Agamaku adalah Islam.’ Keduanya bertanya lagi “Siapa orang yang diutus
kepadamu?’ Maka ia menjawab ‘Dia adalah Muhammad sebagai utusan Allah’.
Lalu keduanya bertanya kepadanya, ‘Bagaimana kamu bisa tahu tentang hal
itu?’ Ia menjawab, ‘Saya membaca Kitabullah lalu saya beriman dan
membenarkannya.’”

“Maka terdengarlah dari langit suara panggilan yang memanggil. ‘Jawaban
hamba-Ku sudah benar. Maka hamparkanlah (permadani) dari surga dan
bukakan pintu menuju arah surga serta berikanlah pakaian dari surga.’
Beliau bersabda, “Maka masuklah ke alam kubur aroma semerbak dan
wanginya surga lalu alam kuburnya diluaskan sejauh pandangan matanya.”

Beliau melanjutkan, “Maka datanglah seorang lelaki yang berwajah tampan,
berpakaian bagus dan me­namakan wewangian lalu ia berkata,
‘Bergembiralah dengan sesuatu yang pernah dijanjikan kepadamu. Maka si
mayat bertanya kepadanya, ‘Siapa kamu? Wajahmu datang membawa kebaikan.’
Maka ia menjawab, ‘Maka saya adalah amal shalihmu.’ Maka ia berkata, ‘Ya
Allah, bangkitkan segera Hari Kiamat hingga aku bisa kembali kepada
keluargaku dan hartaku.’

Kemudian beliau menceritakan kematian orang kafir beliau bersabda, “Maka
ruhnya dikembalikan ke jasadnya lalu datanglah dua malaikat dan
mendudukkan­nya lalu keduanya bertanya kepadanya, ‘Siapa Tuhanmu?’ la
menjawab, ‘Ha… ha… saya tidak tahu’. Lalu keduanya berlanya lagi, ‘Apa
agamamu?’ Ia menjawab, ‘Ha… ha… saya tidak tahu’. Keduanya bertanya
lagi, “Siapa yang diutus kepadamu menjadi nabi?’ Ia menjawab, ‘Ha… ha
saya tidak tahu’.

Maka terdengarlah suara panggilan memanggil dari alas langit, “Ia
berdusta. Hamparkanlah permadani dari neraka, berikanlah pakaian dari
neraka dan bukakanlah pintu menuju neraka.”
Beliau bersabda, “Maka masuklah panasnya dan racunnya neraka, sehingga
tulang rusuknya berantakan dan datanglah seorang lelaki yang berwajah
buruk, berpakaian kumal dan berbau busuk. Lalu ia berkata,
‘bergembiralah dengan nasib buruk ini yang telah dijanjikan kepadamu
sebelumnya.’ Si mayat bertanya, ‘Siapakah dirimu? Datang berwajah
buruk?. Ia menjawab ‘Saya adalah amal burukmu’. Maka ia berkata, ‘Ya
Tuhan-ku, janganlah Engkau bangkitkan Hari Kiamat.’”

Ada tambahan dari hadits Jarir bahwa beliau bersabda, “Kemudian
dihadirkan orang buta dan bisu yang ditangannya terdapat cemeti terbuat
dari besi. Andaikata digunakan untuk memukul gunung, maka gunung itu
akan menjadi debu bertebaran.”
(Shahih, HR. Abu Daud, Ahmad dan Hakim dalam Mustadraknya dan beliau
berkata bahwa hadits ini shahih menurut syarat Bukhari dan Muslim dan
dishahihkan Ibnu Qayyim dalam Tadzhibus Sunan 4/ 348-349)

Begitulah wahai saudaraku, kenikmatan surga bisa sampai kepada hamba
pada saat masih berada di alan kubur, dan demikian pula siksaan neraka
sampai kepada hamba pada saat masih berada di alam kubur, hingga
malaikat Israfil meniup sangkakala sebagai pertanda Hari Kiamat tiba.

Pasca kematian bukan tempat peristirahatan namun alam pertanggungjawaban
dan tempat untuk menghisab seluruh amal perbuatan, maka sang penyair
berkata:**“Jikalau kita telah mati dibiarkan maka kematian menjadi
tujuan setiap yang hidup. Tetapi tatkala kita mati pasti dibangkitkan
dan ditanya tentang segala sesuatu.”
Wahai Dzat pengambil nyawa dari jiwa manusia pada saat kematian, wahai
Dzat Pengampun dosa, jauhkanlah kami dari siksa kubur.

*SIKSA KUBUR MENIMPA JASAD DAN RUH*
*
*
Menurut pendapat yang shahih siksa kubur menimpa jasad dan ruh seperti
yang telah ditegaskan dalam hadits-hadits berikut ini:

Dari Anas bin Malik radhiyalahu'anhu bahwa seorang lelaki atau wanita
berkulit hitam, tukang sapu masjid meninggal dunia lalu dikubur pada
malam hari, kemudian di­beritahukan kepada Rasulullah Shallallahu'alaihi
wa sallam, dan beliau bersabda:

      إِنَّ هَذِهِ اَلْقُبُورَ مَمْلُوءَةٌ ظُلْمَةً عَلَى أَهْلِهَا, وَإِنَّ اَللَّهَ يُنَوِّرُهَا لَهُمْ بِصَلَاتِي عَلَيْهِمْ

“Sesungguhnya kuburan ini dipenuhi dengan kegelapan bagi penghuninya.
Dan Allah Azza wa Jalla memberi cahaya pada kuburan itu dengan shalatku
atas mereka.” Maka beliau mendatangi kuburannya dan shalat atasnya.”
(HR. Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah dan Imam
al-Haitsami dalam MajmaZawaidnya (4191) 3/ 145-146 dari Anas bin Malik)

Dan dari Ibnu Abbas radhiyalahu'anhuma berkata:**“Pada suatu hari ketika
Saad bin Muadz dikubur maka Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam duduk di
hadapan kuburannya lalu bersabda: ‘Seandainya seseorang bisa selamat
dari siksa kubur atau pertanyaan di alam kubur maka Sa’ad bin Muadz
pasti selamat darinya, namun dia diimpit dengan sekali impitan kemudian
dilonggarkan darinya.’” (Shahih diriwayatkan Imam at-Thabrani dalam
al-Kabir (10827), Imam al-Haitsami dalam Majma Zawaidnya (4257) dan
Silsilah Ahadits Shahihah (1695).

Menurut pendapat yang benar bahwa siksa kubur menimpa ruh dan jasad
seperti yang telah ditegaskan Imam Ibnu Rajab,**“Di antara dalil-dalil
yang menunjukkan bahwa siksa kubur menimpa jasad dan ruh adalah
hadits-hadits yang menjelaskan tentang mayat yang diimpit di alam
kuburnya hingga tulang rusuknya hancur berantakan. Kalau siksa kubur
hanya menimpa ruh saja maka tidak hanya khusus terjadi di alam kubur
saja dan tidak perlu dinisbatkan kepadanya.”**(Lihat Kitab Majmu Rasail
Ibnu Rajab, risalah Ahwalul Qubur, hal. 192)

Imam As-Subki berkata,**“Kembalinya ruh ke jasad di alam kubur merupakan
ketetapan (final) berdasarkan hadits shahih yang berlaku bagi semua
mayat terutama bagi orang-orang yang mati syahid.”**(Lihat Syarhus
Sudur, Imam as-Suyuthi, hal. 204)

Ibnu Qayyim berkata, “Jika kamu telah mengetahui beberapa pendapat yang
batil, maka ketahuilah madzhab salaful ummah dan para imam sunnah
(bersepakat) bahwa seorang hamba setelah mati berada dalam nikmat atau
azab di alam kubur. Dan demikian itu menimpa ruh dan jasadnya. Dan
setelah ruh berpisah dari badan maka ia terus berada dalam nikmat atau
azab. Dan terkadang menimpa badan sehingga ia mendapat nikmat atau azab.
Kemudian pada saat kiamat besar maka ruh-ruh tersebut dikembalikan ke
badan lalu semuanya bangkit dari alam kubur mereka untuk menghadap
Rabbul Alamin. Sedang kembalinya ruh ke jasad telah terjadi kata sepakat
antara kaum muslimin, Yahudi dan Nasrani.” (Lihat Kitab ar-Ruh, Ibnu
Qayyim, hal. 69)

Inilah yang dimaksud sabda Nabi,“Sesungguhnya nyawa orang beriman
berbentuk burung yang bertengger di pohon surga hingga dikembalikan
Allah ke jasadnya pada hari Allah membangkitkannya.”
(Imam as-Suyuthi berkata bahwa hadits ini diriwayatkan Imam Malik, Ahmad
dan Nasa’i dengan Sanad yang shahih. Imam Ibnu Katsir berkata: Hadits
ini sandanya shahih (lihat Syarhus Sudur, hal. 306 dan Tafsir Ibnu
Katsir tafsir surat ali Imran ayat: 169)

*BENTUK-BENTUK SIKSA KUBUR*

Bentuk dan macam siksa kubur banyak sekali, di antara bentuk dan macam
siksa kubur yang menimpa para penghuninya adalah:

*1. Alam Kubur Sangat Gelap dan Seram*
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      إِنَّ هَذِهِ اَلْقُبُورَ مَمْلُوءَةٌ ظُلْمَةً عَلَى أَهْلِهَا, وَإِنَّ اَللَّهَ يُنَوِّرُهَا لَهُمْ بِصَلَاتِي عَلَيْهِمْ

“Sesungguhnya kuburan ini dipenuhi dengan kegelapan bagi penghuninya.
Dan Allah Azza wa Jalla memberi cahaya pada kuburan itu dengan shalatku
atas mereka.”**(Telah Berlalu takhrijnya)

*2. Azab Kubur Dipukul dengan Cemeti Besi*
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      الْعَبْدُ إِذَا وُضِعَ فِي قَبْرِهِ وَتُوُلِّيَ وَذَهَبَ أَصْحَابُهُ حَتَّى إِنَّهُ لَيَسْمَعُ قَرْعَ نِعَالِهِمْ
      أَتَاهُ مَلَكَانِ فَأَقْعَدَاهُ فَيَقُولَانِ لَهُ مَا كُنْتَ تَقُولُ فِي هَذَا الرَّجُلِ مُحَمَّدٍ صَلَّى
      اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَقُولُ أَشْهَدُ أَنَّهُ عَبْدُ اللَّهِ وَرَسُولُهُ فَيُقَالُ انْظُرْ إِلَى مَقْعَدِكَ
      مِنْ النَّارِ أَبْدَلَكَ اللَّهُ بِهِ مَقْعَدًا مِنْ الْجَنَّةِ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
      فَيَرَاهُمَا جَمِيعًا وَأَمَّا الْكَافِرُ أَوْ الْمُنَافِقُ فَيَقُولُ لَا أَدْرِي كُنْتُ أَقُولُ مَا
      يَقُولُ النَّاسُ فَيُقَالُ لَا دَرَيْتَ وَلَا تَلَيْتَ ثُمَّ يُضْرَبُ بِمِطْرَقَةٍ مِنْ حَدِيدٍ ضَرْبَةً بَيْنَ
      أُذُنَيْهِ فَيَصِيحُ صَيْحَةً يَسْمَعُهَا مَنْ يَلِيهِ إِلَّا الثَّقَلَيْنِ

“Sesungguhnya seorang hamba ketika diletakkan di liang kubur dan para
pengantar pulang maka ia mendengar suara terompah mereka. Datanglah dua
malaikat lalu mendudukkannya kemudian bertanya, Apa komentarmu tentang
Muhammad?’ Adapun orang mukmin menjawab, Aku bersaksi bahwa dia adalah
hamba Allah dan utusan-Nya.’ Maka dikatakan kepadanya, ‘Lihat tempat
tinggalmu dari api neraka telah diganti oleh Allah dengan tempat tinggal
dari surga.’ Maka ia bisa melihat keduanya. Dan adapun orang munafik dan
orang kafir, maka ditanya, Apa komentarmu tentang orang ini (Muhammad)?’
Dia menjawab, ‘Aku tidak tahu. Aku mengatakan sebagaimana yang dikatakan
orang-orang.’ Maka dikatakan kepadanya, ‘Kamu tidak mengerti dan tidak
tahu.’ Dan dia dipukul dengan gadam yang terbuat dari besi sekali
pukulan. Maka ia berteriak kencang hingga didengar makhluk yang ada
disekitarnya kecuali manusia dan jin!”**(HR. Bukhari)

*3. Azab Kubur dengan Diimpit Bumi*
Dari Ibnu Abbas radhiyalahu'anhuma berkata, “Pada suatu hari ketika Saad
bin Muadz dikubur maka Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam duduk di
hadapan kuburannya lalu bersabda, ‘Seandainya seseorang bisa selamat
dari siksa kubur atau pertanyaan di alam kubur maka Sa’ad bin Muadz
pasti selamat darinya, namun dia diimpit dengan sekali impitan kemudian
dilonggarkan darinya.” (Telah berlalu Takhrij-nya)

*4. Azab Kubur dengan Dibelit Ular Berbisa*
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      يُرْسَلُ عَلَي الكَافِرِ حَيَّتَانِ وَاحِدَةٌ مِنْ قِبَلِ رَأْسِهِ وَأُخْرَي مِنْ قِبَلِ رِجْلَيْهِ تَقْرِضَانِهِ
      قَرْضًا كُلَّمَا فَرَغَتَا عَادَتَا إِلَي يَوْمِ القِيَامَةِ

“Dikirim kepada orang kafir dua ekor ular, seekor ular dari arah
kepalanya dan yang lainnya dari arah kakinya yang membelitnya dengan
kuat, ketika tuntas maka kembali membelitnya hingga Hari
Kiamat.”**[Hasan diriwayatkan Imam al-Haitsami dan beliau berkata:
Diriwayatkan Ahmad dan sanad hadits ini hasan. No: 3/180 (4284)]

*5. Azab Kubur Dibakar dengan Api*
Sebagian penghuni kubur disiksa dengan api neraka pada pagi dan
petang[1] seperti firman Allah:

      ثُمَّ أَرْسَلْنَا مُوسَى وَأَخَاهُ هَارُونَ بِآيَاتِنَا وَسُلْطَانٍ مُّبِينٍ. إِلَى فِرْعَوْنَ وَمَلَئِهِ
      فَاسْتَكْبَرُوا وَكَانُوا قَوْماً عَالِينَ

“Kemudian Kami utus Musa dan saudaranya Harun dengan membawa tanda-tanda
(kebesaran Kami), dan bukti yang nyata. Kepada Fir’aun dan
pembesar-pembesar kaumnya, maka mereka ini takabur dan mereka adalah
orang-orang yang sombong.”**(QS Al-Mukminun [23]: 45-46).

[1] Maksud Penulis mungkin adalah firman Allah:

      النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوّاً وَعَشِيّاً وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا آلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ
      الْعَذَابِ

Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang, dan pada hari
terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan
kaumnya ke dalam azab yang sangat keras”*. *(QS Al-Mu’min/ Ghofir [40]:
46) (Ibnu Majjah)

*6. Azab Kubur untuk Orang Sombong*
Di antara pemicu siksa kubur adalah sikap angkuh dan sombong,
sebagaimana sabda Nabi صلي الله عليه وسلم:

      بَيْنَمَا رَجُلٌ يَمْشِي فِي حُلَّةٍ تُعْجِبُهُ نَفْسُهُ مُرَجِّلٌ جُمَّتَهُ إِذْ خَسَفَ اللَّهُ بِهِ فَهُوَ
      يَتَجَلْجَلُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

“Ketika seseorang sedang berjalan, mengenakan pakaian yang merasa bangga
diri dan rambut tersisir dengan baik, tiba-tiba Allah tenggelamkan ke
bumi dan dia dalam keadaan sekarat hingga Hari Kiamat.”**(HR. Bukhari)

*7. Azab Kubur bagi Koruptor dan Pemakan Harta Haram*
Rasulullah bersabda:

      وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ إِنَّ الشَّمْلَةَ الَّتِي أَخَذَهَا يَوْمَ خَيْبَرَ مِنْ الْمَغَانِمِ لَمْ تُصِبْهَا
      الْمَقَاسِمُ لَتَشْتَعِلُ عَلَيْهِ نَارًا

“Dan demi dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, sesungguhnya sehelai kain
kecil dari harta ghanimah yang dia curi pada perang Khaibar yang diluar
pembagian ghanimah akan menjadi bara api (di alam kuburnya).”**(HR.
Bukhari dan Muslim)

*8. Azab Kubur Bagi Orang yang Suka Ghibah atau Namimah dan Tidak
Menjaga Kencing*
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ أَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ لَا يَسْتَتِرُ مِنْ الْبَوْلِ
      وَأَمَّا الْآخَرُ فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ ثُمَّ أَخَذَ جَرِيدَةً رَطْبَةً فَشَقَّهَا نِصْفَيْنِ فَغَرَزَ
      فِي كُلِّ قَبْرٍ وَاحِدَةً قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ لِمَ فَعَلْتَ هَذَا قَالَ لَعَلَّهُ يُخَفِّفُ عَنْهُمَا
      مَا لَمْ يَيْبَسَا

“Sesungguhnya keduanya disiksa dan keduanya tidak disiksa dalam perkara
besar. Adapun yang pertama tidak menjaga dari percikan kencing dan yang
kedua berjala’ di muka bumi dengan namimah.” Kemudian beliu mengambil
pelepah kurma basah dan membelai menjadi dua lalu beliau menancapkan
pada setia} kuburan satu pelepah kurma.” Mereka berkata “Wahai
Rasulullah, kenapa engkau melakukan itu?” Beliau bersabda,
“Mudah-mudahkan diringankan (siksa kubur) dari keduanya, selagi (pelepah
kurma itu) belum kering.”**(HR. Bukhari dan Muslim)

*9. Azab Kubur Bagi Khatib Gadungan*
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:
“Aku pernah mendatangi sekelompok laki-laki pada waktu Isra’ mi’rajku
yang lisan mereka sedang dipotong-potong dengan alat pemotong dari
neraka. Aku bertanya, ‘Siapakah mereka, wahai Jibril?’ Beliau menjawab,
‘Mereka adalah para khatib dari umatmu yang memerintahkan manusia dengan
kebaikan sementara melupakan diri mereka sendiri padahal mereka membaca
al-Kitab, apakah mereka tidak berfikir?’” (Shahih diriwayatkan Imam
al-Haitsami dalam Majma Zawaid dan beliau berkata: Hadits ini
diriwayatkan Abu Ya’la dan para perawinya adalah para perawi hadits
shahih. (7/279) dan lihat Shahihul Jami’ no: 129)

*10. Azab Kubur yang Menimpa Pendusta, Pezina, Pemakan Riba,
Meninggalkan Shalat dan Orang yang Menelantarkan Al-Qur’an*
Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      لَكِنِّي رَأَيْتُ اللَّيْلَةَ رَجُلَيْنِ أَتَيَانِي فَأَخَذَا بِيَدِي فَأَخْرَجَانِي إِلَى الْأَرْضِ
      الْمُقَدَّسَةِ فَإِذَا رَجُلٌ جَالِسٌ وَرَجُلٌ قَائِمٌ بِيَدِهِ كَلُّوبٌ مِنْ حَدِيدٍ قَالَ بَعْضُ أَصْحَابِنَا
      عَنْ مُوسَى إِنَّهُ يُدْخِلُ ذَلِكَ الْكَلُّوبَ فِي شِدْقِهِ حَتَّى يَبْلُغَ قَفَاهُ ثُمَّ يَفْعَلُ بِشِدْقِهِ
      الْآخَرِ مِثْلَ ذَلِكَ وَيَلْتَئِمُ شِدْقُهُ هَذَا فَيَعُودُ فَيَصْنَعُ مِثْلَهُ قُلْتُ مَا هَذَا قَالَا
      انْطَلِقْ فَانْطَلَقْنَا حَتَّى أَتَيْنَا عَلَى رَجُلٍ مُضْطَجِعٍ عَلَى قَفَاهُ وَرَجُلٌ قَائِمٌ عَلَى رَأْسِهِ
      بِفِهْرٍ أَوْ صَخْرَةٍ فَيَشْدَخُ بِهِ رَأْسَهُ فَإِذَا ضَرَبَهُ تَدَهْدَهَ الْحَجَرُ فَانْطَلَقَ إِلَيْهِ
      لِيَأْخُذَهُ فَلَا يَرْجِعُ إِلَى هَذَا حَتَّى يَلْتَئِمَ رَأْسُهُ وَعَادَ رَأْسُهُ كَمَا هُوَ فَعَادَ إِلَيْهِ
      فَضَرَبَهُ قُلْتُ مَنْ هَذَا قَالَا انْطَلِقْ فَانْطَلَقْنَا إِلَى ثَقْبٍ مِثْلِ التَّنُّورِ أَعْلَاهُ ضَيِّقٌ
      وَأَسْفَلُهُ وَاسِعٌ يَتَوَقَّدُ تَحْتَهُ نَارًا فَإِذَا اقْتَرَبَ ارْتَفَعُوا حَتَّى كَادَ أَنْ يَخْرُجُوا
      فَإِذَا خَمَدَتْ رَجَعُوا فِيهَا وَفِيهَا رِجَالٌ وَنِسَاءٌ عُرَاةٌ فَقُلْتُ مَنْ هَذَا قَالَا انْطَلِقْ
      فَانْطَلَقْنَا حَتَّى أَتَيْنَا عَلَى نَهَرٍ مِنْ دَمٍ فِيهِ رَجُلٌ قَائِمٌ عَلَى وَسَطِ النَّهَرِ قَالَ
      يَزِيدُ وَوَهْبُ بْنُ جَرِيرٍ عَنْ جَرِيرِ بْنِ حَازِمٍ وَعَلَى شَطِّ النَّهَرِ رَجُلٌ بَيْنَ يَدَيْهِ حِجَارَةٌ
      فَأَقْبَلَ الرَّجُلُ الَّذِي فِي النَّهَرِ فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَخْرُجَ رَمَى الرَّجُلُ بِحَجَرٍ فِي فِيهِ
      فَرَدَّهُ حَيْثُ كَانَ فَجَعَلَ كُلَّمَا جَاءَ لِيَخْرُجَ رَمَى فِي فِيهِ بِحَجَرٍ فَيَرْجِعُ كَمَا كَانَ
      فَقُلْتُ مَا هَذَا قَالَا انْطَلِقْ فَانْطَلَقْنَا حَتَّى انْتَهَيْنَا إِلَى رَوْضَةٍ خَضْرَاءَ فِيهَا
      شَجَرَةٌ عَظِيمَةٌ وَفِي أَصْلِهَا شَيْخٌ وَصِبْيَانٌ وَإِذَا رَجُلٌ قَرِيبٌ مِنْ الشَّجَرَةِ بَيْنَ يَدَيْهِ
      نَارٌ يُوقِدُهَا فَصَعِدَا بِي فِي الشَّجَرَةِ وَأَدْخَلَانِي دَارًا لَمْ أَرَ قَطُّ أَحْسَنَ مِنْهَا
      فِيهَا رِجَالٌ شُيُوخٌ وَشَبَابٌ وَنِسَاءٌ وَصِبْيَانٌ ثُمَّ أَخْرَجَانِي مِنْهَا فَصَعِدَا بِي الشَّجَرَةَ
      فَأَدْخَلَانِي دَارًا هِيَ أَحْسَنُ وَأَفْضَلُ فِيهَا شُيُوخٌ وَشَبَابٌ قُلْتُ طَوَّفْتُمَانِي اللَّيْلَةَ
      فَأَخْبِرَانِي عَمَّا رَأَيْتُ قَالَا نَعَمْ أَمَّا الَّذِي رَأَيْتَهُ يُشَقُّ شِدْقُهُ فَكَذَّابٌ يُحَدِّثُ
      بِالْكَذْبَةِ فَتُحْمَلُ عَنْهُ حَتَّى تَبْلُغَ الْآفَاقَ فَيُصْنَعُ بِهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَالَّذِي
      رَأَيْتَهُ يُشْدَخُ رَأْسُهُ فَرَجُلٌ عَلَّمَهُ اللَّهُ الْقُرْآنَ فَنَامَ عَنْهُ بِاللَّيْلِ وَلَمْ يَعْمَلْ فِيهِ
      بِالنَّهَارِ يُفْعَلُ بِهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَالَّذِي رَأَيْتَهُ فِي الثَّقْبِ فَهُمْ الزُّنَاةُ
      وَالَّذِي رَأَيْتَهُ فِي النَّهَرِ آكِلُوا الرِّبَا وَالشَّيْخُ فِي أَصْلِ الشَّجَرَةِ إِبْرَاهِيمُ عَلَيْهِ
      السَّلَام وَالصِّبْيَانُ حَوْلَهُ فَأَوْلَادُ النَّاسِ وَالَّذِي يُوقِدُ النَّارَ مَالِكٌ خَازِنُ النَّارِ
      وَالدَّارُ الْأُولَى الَّتِي دَخَلْتَ دَارُ عَامَّةِ الْمُؤْمِنِينَ وَأَمَّا هَذِهِ الدَّارُ فَدَارُ
      الشُّهَدَاءِ وَأَنَا جِبْرِيلُ وَهَذَا مِيكَائِيلُ فَارْفَعْ رَأْسَكَ فَرَفَعْتُ رَأْسِي فَإِذَا فَوْقِي
      مِثْلُ السَّحَابِ قَالَا ذَاكَ مَنْزِلُكَ قُلْتُ دَعَانِي أَدْخُلْ مَنْزِلِي قَالَا إِنَّهُ بَقِيَ لَكَ عُمُرٌ
      لَمْ تَسْتَكْمِلْهُ فَلَوْ اسْتَكْمَلْتَ أَتَيْتَ مَنْزِلَكَ

“Akan tetapi aku bermimpi didatangi oleh dua orang lelaki lalu keduanya
memegang tanganku dan keduanya membawaku ke bumi yang disucikan,
tiba-tiba aku dapati seorang yang sedang duduk dan seorang lagi sedang
berdiri sementara di tangannya memegang tombak dari besi. Sebagian
sahabat kami berkata, ‘Dari Musa.’ Tombak besi itu ditusukkan pada pojok
mulut hingga tembus ke tengkuk. Kemudian ditusukkan pada pojok mulut
sebelahnya seperti itu. Setelah pojok mulut pulih kembali maka disiksa
lagi seperti itu.
*
*
“Aku bertanya, ‘Siapakah dia itu?’ Kedua orang itu berkata, ‘Pergilah.’
Maka kami pergi hingga bertemu dengan orang yang sedang tidur terlentang
dan seorang lagi berdiri di atas kepalanya dengan memegang alat pemukul
atau batu besar lalu dihantamkan ke arah kepalanya. Ketika dihantam
dengan batu maka batu tersebut terpental. Maka orang itu pergi untuk
mengambilnya dan tidaklah orang itu kembali melain­kan kepala tersebut
rekat dan kembali seperti semula. Orang itu kembali kepadanya dan
memukulnya.
*
*
“Aku bertanya, ‘Siapakah dia itu?’ Keduanya berkata, ‘Pergilah!’ Maka
kami pergi hingga sampai di suatu tempat yang berlubang besar seperti
dapur roti bagian atas sempit sedangkan bagian bawah lebar. Dari arah
bawah ada api yang menyala. Ketika api mendekat, maka mereka terangkat
hingga mereka hampir keluar dan ketika api padam mereka kembali ke
tempat semula. Dan di dalamnya terdapat kaum laki-laki dan kaum
perempuan dalam kondisi telanjang.
*
*
Maka aku bertanya, ‘Siapakah mereka itu?’ Keduanya berkata, ‘Pergilah!”
Maka kami pergi hingga kami mendatangi sebuah sungai darah, sementara
ditengah sungai ada seorang lelaki yang berdiri. Dan di tepi sungai ada
seorang lelaki yang di hadapanya ada batu­-batu. Ketika orang yang di
tengah sungai berenang ketepi dan hendak keluar darinya maka orang
tersebut melemparkan batu tepat pada mulutnya. Orang tersebut kembali ke
tempat semula. Dan setiap orang tersebut ingin ke tepi dan hendak keluar
maka dilempar dengan batu hingga kembali ke tempat semula.

Aku bertanya, ‘Siapakah dia itu?’ Keduanya berkah ‘Pergilah.’Maka kami
pergi hingga kami sampai di suah taman yang sangat hijau. Dan di
dalamnya terdapat pohon yang sangat besar dan di bawah pohon ada orang
tua dan anak-anak. Sementara ada orang laki-laki yang dekat dengan pohon
di tangannya memegang api yang dia nyalakan lalu dia membawaku ke atas
pohon dan memasukkanku ke dalam sebuah rumah yang belum pernah aku lihat
suatu rumah sebagus itu. Di dalamnu terdapat kaum laki-laki tua, para
pemuda, kaum wanita dan anak-anak. Kemudian keduanya membawaku keluar
darinya dan menaikkanku ke pohon dan memasukkan ku ke sebuah rumah yang
lebih bagus dan lebih indah. Di dalamnya terdapat kaum lelaki tua dan
para pemuda.
*
*
Aku berkata, ‘Kalian berdua telah membawaku berkeliling semalam suntuk,
maka kabarkan kepadaku tentang apa yang aku lihat?’Keduanya berkata, ‘Ya
Adapun orang yang ditusuk pojok mulutnya adalah pendusta yang berbicara
kedustaan. Lalu diambil suatu kabar darinya hingga tersebar ke seluruh
penjuru dunia dan dia disiksa sebagaimana yang kamu lihat hingga Hari
Kiamat. Adapun orang yang dihantam kepalanya dengan batu adalah orang
yang diajarkan Allah tentang Al-Qur’an lalu tidur di malam hari dan
tidak mengamalkan (Al-Qur’an) di siang hari maka dia disiksa hingga
Kiamat. Mereka yang kamu lihat berada di lubang besar maka mereka adalah
para pezina. Dan orang yang kamu lihat berada di tengah sungai adalah
pemakan riba. Dan orang tua yang berada di bawah pohon adalah Nabi
Ibrahim, sementara anak-anak yang berada di sekitarnya adalah anak-anak
umat manusia. Dan orang yang menyalakan api adalah malaikat Malik
penjaga neraka. Rumah yang kamu masuki pertama kali adalah rumah hunian
kaum mukminin secara umum. Adapun rumah berikutnya adalah rumah
orang-orang yang mati syahid. Dan Aku adalah Jibril sedang ini adalah
Mikail. Maka angkatlah kepalamu.’
“Maka aku mengangkat kepalaku tiba-tiba ke arah atas aku melihat
seperti mendung. Keduanya berkata, ‘Itu adalah rumahmu.’ “Aku berkata,
‘Biarkan aku masuk ke rumahku.’ Kedua­nya berkata, ‘Sesungguhnya kamu
masih punya sisa umur yang belum kamu habiskan, jika kamu telah
me­nyempurnakan umurmu, maka kamu akan memasuki rumahmu.” (HR. Bukhari)

*PEMICU UTAMA SIKSA KUBUR*
*
*
Sebab-sebab yang memicu siksa kubur yang menimpa penghuni alam barzakh
terbagi menjadi dua macam:
/*Pertama,*/ sebab umum yaitu mereka disiksa karena kejahilan mereka
terhadap Allah, tidak menunaikan ketaatan dan melakukan kemaksiatan.
Allah tidak menyiksa ruh yang mengenal-Nya, mencintai-Nya, mengikuti
perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya dan tidak menyiksa badan untuk
selamanya selagi kondisi ruhnya demikian. Dan siksa kubur dan azab
akhirat menimpa seorang hamba akibat murka dan marah Allah kepadanya.
Siapa yang perbuatan mengundang murka dan marah Nya di dunia dengan
melakukan maksiat sampai mati belum sempat bertobat, maka ia mendapat
siksa kubur sesuai kadar murka dan marah Allah kepadanya.

/*Kedua,* /sebab khusus sebagaimana yang dikabarkan Rasulullah tentang
dua orang yang disiksa di alam kuburnya: orang yang pertama disiksa
karena namimah di tengah manusia dan orang yang kedua disiksa karena
tidak menjaga percikan kencing. Kemudian beliau juga menyebutkan orang
disiksa karena shalat tanpa bersuci, orang disiksa karena melewati orang
teraniaya tapi tidak menolongnya, orang disiksa karena diberi Al-Qur’an
tapi tidak shalat malam dan tidak mengamalkannya, mereka disiksa karena
berzina, mereka disiksa karena memakai harta riba, mereka disiksa karena
malas shalat subuh, mereka disiksa karena tidak mau membayar zakat,
mereka disiksa karena menyulut api fitnah di tengah umat manusia, mereka
disiksa karena sombong dan congkak, mereka disiksa karena beramal riya,
dan mereka disiksa karena suka mengumpat dan menghina orang lain. (Lihat
al-lrsyad lla Shahihal-lqtiqad, Syaikh Shalih al-Fauzan, hl. 321-322)

Akan tetapi mayoritas siksa kubur diakibatkan karena tidak menjaga
percikan kencing, ghibah atau namimah sebagaimana yang dijelaskan Nabi
Shallallahu'alaihi wa sallam dalam sabdanya:

      إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ أَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ لَا يَسْتَتِرُ مِنْ الْبَوْلِ
      وَأَمَّا الْآخَرُ فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ ثُمَّ أَخَذَ جَرِيدَةً رَطْبَةً فَشَقَّهَا نِصْفَيْنِ فَغَرَزَ
      فِي كُلِّ قَبْرٍ وَاحِدَةً قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ لِمَ فَعَلْتَ هَذَا قَالَ لَعَلَّهُ يُخَفِّفُ عَنْهُمَا
      مَا لَمْ يَيْبَسَا

“Sesungguhnya keduanya disiksa dan keduanya tidak disiksa dalam perkara
besar. Adapun yang pertama tidak menjaga dari percikan kencing dan yang
kedua berjalan di muka bumi dengan namimah”. Kemudian beliau mengambil
pelepah kurma basah dan membelah menjadi dua lalu beliau menancapkan
pada setiap kubviran satu pelepah kurma. Mereka berkata, “Wahai
Rasulullah, kenapa engkau melakukan itu?” Beliau bersabda,
“Mudah-mudahkan diringankan (siksa kubur) dari keduanya, selagi (pelepah
kurma itu) belum kering.”**(Telah berlalu takhrij-nya)

Bahkan kencing menjadi faktor utama dan dominai siksa kubur seperti yang
telah ditegaskan sebuah hadits dari Abu Hurairah radhiyalahu'anhu bahwa
Rasulullah Shallallahu'alaihi wa sallam bersabda:

      أَكْثَرُ عَذَابِ اَلْقَبْرِ مِنْ اَلْبَوْلِ

“Kebanyakan azab kubur dari kencing.”**[Shahih, HR. Ahmad dan Ibnu Majah
serta dishahihkan Syaikh al-Albani dalam Irwaul Ghalil (280)]

Imam Qatadah berkata,_*“Sesungguhnya (mayoritas; siksa kubur berasal
dari tiga perkara: ghibah, namimah dan kencing.”*_ (Lihat Syarhus Sudur,
Imam as-Suyuthi, hal.162)

Sebagian ulama menyingkap alasan, kenapa mayoritas siksa kubur
disebabkan percikan kencing, namimah atau ghibah. Karena kuburan adalah
rintangan pertama kali akhirat dan di dalamnya terdapat berbagai macam
kejadian sebagai rentetan peristiwa yang akan terjadi setelah Hari
Kiamat, baik berupa siksa atau pahala.Sedangkan maksiat yang dilakukan
seorang hamba ada dua macam, yakni maksiat yang terkait dengan hak Allah
dan maksiat yang terkait dengan hak hamba.Sementara hak Allah yang
pertama kali dihisab adalah shalat dan hak hamba yang pertama dihisab
adalah darah. Adapun di alam Barzakh diputuskan pembuka dan pemicu
utamanya, sementara pembuka shalat adalah bersuci dari hadats dan najis
sedangkan pembuka pertumpahan darah adalah namimah dan ghibah. Dan
keduanya merupakan dosa paling mudah terjadi, sehingga awal perhitungan
dan siksaan di alam Barzakh dimulai dengan kencing dan namimah atau
ghibah. (Lihat Kitab Majmu Rasail Ibnu Rajab, risalah Ahwalul Qubur,
hal.142-143)

*HIKMAH AZAB KUBUR TIDAK DIDENGAR MANUSIA*

Para ulama sepakat bahwa azab kubur bisa di­dengar oleh semua makhluk
yang berada di sekitar kuburan kecuali manusia dan bangsa jin
sebagaimana sabda Nabi Shallallahu'alaihi wa sallam:

      وَأَمَّا الْكَافِرُ أَوْ الْمُنَافِقُ فَيَقُولُ لَا أَدْرِي كُنْتُ أَقُولُ مَا يَقُولُ النَّاسُ فَيُقَالُ
      لَا دَرَيْتَ وَلَا تَلَيْتَ ثُمَّ يُضْرَبُ بِمِطْرَقَةٍ مِنْ حَدِيدٍ ضَرْبَةً بَيْنَ أُذُنَيْهِ فَيَصِيحُ صَيْحَةً
      يَسْمَعُهَا مَنْ يَلِيهِ إِلَّا الثَّقَلَيْنِ

“Dan adapun orang munafik dan orang kafir, maka ditanya: ‘Apa komentarmu
tentang orang ini (Muhammad)?’ Dia menjawab: ‘Aku tidak tahu. Aku
mengatakan sebagaimana yang dikatakan orang-orang. Maka dikatakan
kepadanya: ‘Kamu tidak mengerti dan tidak tahu!. ‘Dan dia dipukul dengan
gadam yang terbau dari besi sekali pukulan. Maka ia berteriak kencang
hingga didengar makhluk yang ada di sekitarnya kecual manusia dan
jin.”**(HR. Bukhari)
Adapun hikmahnya sebagaimana yang dijelaskai Syaikh Muhammad bin Shalih
al-Utsaimin (Lihat Majmu Fatawa Syaikh Utsaimin, 8/ 482-483) sebagai
berikut:

*1.* Karena Rasulullah bersabda: “Kalau bukan karena kalian saling
mengubur orang yang mati maka aku akan berdoa kepada Allah agar kalian
dapat mendengar siksa kubur.” (HR. Muslim)

*2.* Dalam rangka untuk menutup aib si mayyit.

*3.* Tidak membuat gundah keluarga yang masih hidup, karena bila
keluarga yang masih hidup mengetahui bahwa mayyit disiksa, pasti
hidupnya akan gelisah dan tidak merasa tentram.

*4.* Tidak memalukan keluarga yang masih hidup karena pasti akan
berbicara “inilah nasib anakmu’ “inilah nasib orang tuamu” dan “inilah
nasib saudaramu” dan seterusnya.

*5.* Bisa saja orang mendengar akan binasa karena bukan hanya sekedar
teriakan, bahkan jeritan kencang yang membuat jantung pecah, sehingga
orang yang mendengar bisa pingsan atau mati.

*6.* Jika manusia bisa mendengar siksa kubur maka beriman terhadap siksa
kubur merupakan perkara indrawi bukan lagi perkara ghaib, sehingga nilai
ujian akan hilang. Karena manusia akan dengan mudah beriman dengan siksa
kubur karena dia bisa menyaksikan dengan alat indranya. Tetapi bila
siksa kubur perkara ghaib yang tidak bisa diketahui kecuali dengan
berita wahyu maka hikmah beriman dengan perkara ghaib menjadi suatu yang
nampak nyata.